597 Kasus, Cluster Baru Di Panti Jompo Ren Ci – Bukit Batok

Ren Ci di Bukit Batok
Ren Ci di Bukit Batok

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 597 infeksi baru COVID-19 yang ditularkan secara lokal pada Senin siang (13/9), yang terdiri dari 534 kasus komunitas dan 63 penghuni asrama.

Di antara kasus lokal baru, 157 adalah manula di atas usia 60 tahun, kata Kementerian Kesehatan (MOH).

Cluster COVID-19 baru dari 28 kasus terdeteksi di panti jompo Ren Ci di Bukit Batok.

Rumah Sakit Ren Ci mengatakan dalam sebuah pernyataan media bahwa tiga anggota staf dari bangsal yang sama mengalami gejala pernapasan pada hari Minggu dan segera mencari perhatian medis.

Bangsal yang relevan dikunci setelah tes cepat antigen (ART) mereka kembali positif.

“Swabbing pengawasan menggunakan tes polymerase chain reaction (PCR) kemudian dilakukan untuk semua penghuni panti jompo dan rekan-rekan dari zona yang terkena dampak,” kata rumah sakit.

Hasil swab hingga Senin pagi menunjukkan total delapan anggota staf, termasuk tiga yang sebelumnya berobat, dan 20 penghuni panti jompo terinfeksi COVID-19.

Di antara mereka yang dinyatakan positif, hanya satu warga yang tidak divaksinasi.

Semua anggota staf dan 95 persen penghuni panti jompo telah divaksinasi penuh, kata rumah sakit.

Bangsal yang terkena dampak telah dibersihkan dan didesinfeksi, dan panti jompo akan meningkatkan frekuensi pembersihannya.

Semua staf dan penghuni panti jompo lainnya juga akan diuji untuk COVID-19, kata Depkes.

Rumah Sakit Ren Ci menambahkan bahwa panti jompo akan memfasilitasi komunikasi antara penghuni dan orang yang mereka cintai melalui telepon dan panggilan video.

MOH sebelumnya mengumumkan pada hari Minggu bahwa semua kunjungan ke panti jompo akan ditangguhkan dari 13 September hingga 11 Oktober.

Penangguhan kunjungan selama empat minggu terjadi setelah peningkatan jumlah kasus COVID-19 di antara karyawan, klien, dan penduduk.

Baca Juga :  Pembuatan Vaksin COVID-19 Domestik Pertama Taiwan

Menurut situs Ren Ci, panti jompo di Jalan Bukit Batok 52 menampung 257 tempat tidur.

Fasilitas ini juga memiliki pusat perawatan senior di dalam pekarangannya, dengan layanan untuk manula yang membutuhkan penitipan siang hari dan demensia, serta layanan rehabilitasi harian.

CLUSTER ASRAMA BARU
Cluster baru lainnya terdeteksi di Avery Lodge Dormitory yang kini memiliki total 58 infeksi.

Depkes mengatakan penularan intra-asrama yang sedang berlangsung di antara penduduk terdeteksi melalui “pengujian proaktif”. Penghuni asrama juga telah ditempatkan pada perintah pembatasan pergerakan.

Ada juga 10 kasus impor yang dilaporkan pada hari Senin, menjadikan jumlah total infeksi yang dilaporkan di Singapura menjadi 607.

Empat kasus impor terdeteksi pada saat kedatangan di Singapura, sementara enam mengembangkan penyakit selama pemberitahuan tinggal di rumah atau isolasi.

CLUSTER LAIN TERUS BERTUMBUH
Sebanyak 16 klaster aktif saat ini sedang dipantau, kata Depkes.

Sepuluh kasus lagi terkait dengan klaster di DHL Supply Chain Advanced Regional Centre, sehingga totalnya menjadi 41.

Dua puluh satu kasus baru dikaitkan dengan klaster Kompleks Chinatown, sehingga jumlah totalnya menjadi 105.

16 kasus lainnya ditambahkan ke cluster di lokasi konstruksi di 30 Sunview Way, yang sekarang memiliki 156 infeksi.

RUMAH SAKIT
Ada 774 pasien yang dirawat di rumah sakit, sebagian besar dalam keadaan sehat dan dalam pengawasan, kata Depkes.

Dari jumlah tersebut, 57 kasus penyakit serius membutuhkan suplementasi oksigen dan delapan berada dalam kondisi kritis di unit perawatan intensif (ICU).

Lima puluh satu dari mereka yang jatuh sakit parah adalah manula di atas usia 60 tahun.

Selama 28 hari terakhir, persentase kasus lokal yang tidak menunjukkan gejala atau gejala ringan adalah 98,2 persen.

Baca Juga :  Makin Agresif, Mitsubishi - Sinarmas Luncurkan Ruko 4 Lantai

Dari 94 kasus yang membutuhkan suplementasi oksigen, 48 tidak divaksinasi lengkap dan 46 divaksinasi lengkap.

Empat dari enam kasus yang dirawat di ICU tidak divaksinasi lengkap. Tak satu pun dari empat kematian yang divaksinasi lengkap.

 

VAKSINASI
Pada hari Minggu, 81 persen populasi Singapura telah menyelesaikan rejimen vaksinasi lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19, sementara 84 persen telah menerima setidaknya satu dosis.

Lebih dari 8,86 juta dosis vaksin telah diberikan di bawah program vaksinasi nasional, mencakup sekitar 4,56 juta orang, di antaranya sekitar 4,43 juta telah menyelesaikan rejimen lengkap.

176.860 dosis vaksin lain yang diakui dalam daftar penggunaan darurat Organisasi Kesehatan Dunia telah diberikan, mencakup 86.614 orang.

 

PENGUJIAN DI ANTARA SISWA SD
Dengan siswa kembali ke sekolah pada hari Senin, tes mandiri COVID-19 yang dilakukan oleh siswa sekolah dasar pada minggu pertama semester baru akan berfungsi sebagai “penyapuan satu kali” untuk meyakinkan orang, Menteri Pendidikan Chan Chun Sing mengatakan pada hari Minggu .

Semua siswa sekolah dasar akan diberikan tiga kit antigen rapid test (ART) DIY pada minggu pertama Semester 4.

Ini berada di atas enam alat tes yang didistribusikan ke semua rumah tangga dari 28 Agustus hingga 27 September.
“Kami mendorong keluarga untuk membiasakan diri dengan penggunaan dengan membantu siswa kami melakukan tes mandiri di rumah minggu ini,” kata Chan dalam posting Facebook.

“Di waktu yang akan datang, kami juga dapat meminta tes mandiri tambahan untuk dilakukan. Ini akan memperkuat upaya kami untuk lebih mengurangi risiko penularan di sekolah kami.”

Hingga Senin, Singapura telah melaporkan total 72.294 kasus COVID-19 dan 58 kematian akibat penyakit tersebut.
Sumber : CNA/SL