5 Pemain Yang Harus Ditonton Di Olimpiade Tokyo

Kento Momota - Jepang
Kento Momota - Jepang

Tokyo | EGINDO.co – Lima pemain bulu tangkis yang harus ditonton di Olimpiade Tokyo:

KENTO MOMOTA (JEPANG)

Semua mata tertuju pada tunggal putra nomor satu dunia, yang telah mengatasi masalah pribadi dan profesional dalam perjalanan ke Olimpiade Tokyo, termasuk tertular COVID-19.

Beberapa bulan sebelum Rio pada tahun 2016, Momota terlibat dalam skandal perjudian ilegal dan dilarang oleh Asosiasi Badminton Nippon.

Pebulutangkis nomor 2 dunia saat itu dikeluarkan dari tabel liga dan pada saat Momota kembali ke lapangan pada tahun 2017 dia berada di peringkat 282 dan harus bangkit kembali dengan 39 pertandingan beruntun tak terkalahkan.

Impian Olimpiadenya kembali terancam pada awal 2020 ketika ia terlibat dalam kecelakaan di jalan yang menewaskan pengemudi dan membuat Momota mengalami kerusakan penglihatan dan cedera lainnya.

Pandemi memberinya waktu untuk pulih dan ia kembali tampil di All England Open pada Maret, meningkatkan harapan Jepang bahwa ia dapat menantang emas Olimpiade.

TAI TZU YING (TAIWAN)

Tunggal putri nomor satu dunia Tai Tzu Ying belum pernah memenangkan medali Olimpiade dan ini bisa menjadi kesempatan terakhirnya, karena meskipun dia baru berusia 27 tahun

Tai telah mengisyaratkan bahwa dia akan pensiun setelah Olimpiade Tokyo.

Juara All England Open tiga kali itu telah bersaing ketat selama bertahun-tahun dengan pebulutangkis nomor 2 dunia Chen Yufei dari China dan peraih medali emas Rio Carolina Marin dari Spanyol.

Marin telah absen dari Olimpiade karena cedera, meningkatkan peluang Tai untuk memenangkan medali dengan gaya permainannya yang tidak terduga.

CHEN YUFEI (CINA)

Melakukan debutnya di Olimpiade, pemain tunggal putri nomor 2 dunia itu telah mengalahkan peringkat teratas Tai dua kali tetapi kalah darinya pada beberapa kesempatan.

Baca Juga :  Perenang Amerika Hadapi Ancaman Ganda Terhadap Dominasi

Chen belum bermain secara internasional sejak All England Open 2020, bagaimanapun, dan ada kekhawatiran bahwa dia mungkin gugup.

“Saya memiliki tanda tanya ini ketika datang ke Chen Yufei,” kata Morten Frost dari Denmark, mantan pelatih. “Dia akan menjadi sangat menarik, tapi saya katakan berbulan-bulan tidak berlatih turnamen untuknya bisa menjadi hal yang sulit.”

DECHAPOL PUAVARANUKROH, SAPSIREE TAERATTANACHAI (THAILAND)

Medali emas ganda campuran telah sulit dipertahankan dalam beberapa tahun terakhir, dengan negara yang berbeda menang setiap kali sejak Korea Selatan mencopot Cina di Olimpiade Beijing 2008.

Dechapol dan Sapsiree berada di peringkat kedua dunia dan telah memenangkan tiga turnamen terakhir mereka, sepanjang tahun ini.

ANDERS ANTONSEN (DENMARK)

Antonsen, pebulutangkis nomor tiga dunia di tunggal putra, akan berlaga di Olimpiade untuk pertama kalinya tetapi telah mengalahkan nomor satu dan dua dunia Kento Momota dan Viktor Axelsen.

“Saya pikir dia pemain yang solid – dia datang dengan sangat baik di beberapa turnamen terakhir,” kata Steve Kearney, direktur USA Para-Badminton.

“Saya tidak akan mengatakan favorit tetapi dia adalah pemain solid yang pasti akan mencapai perempat final dan bersaing di final.”

Sumber : CNA/SL