39 Orang Tewas Setelah Kebakaran Toko Di Provinsi Jiangxi

Kebakaran sebuah toko di Provinsi Jiangxi
Kebakaran sebuah toko di Provinsi Jiangxi

Beijing | EGINDO.co – Sedikitnya 39 orang tewas pada Rabu (24 Januari) setelah kebakaran terjadi di sebuah toko di provinsi Jiangxi, Tiongkok tengah, media pemerintah melaporkan.

“Pada pukul 15.24 tanggal 24 Januari, kebakaran terjadi di bawah tanah di sebuah toko … di Xinyu, Jiangxi,” lapor CCTV.

Hingga kini, kecelakaan tersebut mengakibatkan 39 orang meninggal dunia, sembilan orang luka-luka, dan lainnya masih terjebak, lapor stasiun televisi pemerintah CCTV sekitar pukul 20.00 waktu setempat.

Laporan tersebut tidak merinci penyebab pasti kebakaran tersebut, atau berapa banyak orang yang masih berada dalam bahaya.

Presiden Tiongkok Xi Jinping menyerukan “pengendalian tegas” atas kecelakaan mematikan di negaranya, dalam sebuah pernyataan yang dibuat setelah kebakaran tersebut.

Baca Juga :  Hujan Deras Tewaskan 12 Orang Di Provinsi Henan, China

Xi “mengeluarkan instruksi penting… yang mengharuskan tindakan tegas menahan sering terjadinya berbagai kecelakaan keselamatan untuk menjamin keamanan nyawa dan harta benda masyarakat serta stabilitas sosial secara keseluruhan”, lapor CCTV.

Rekaman video yang dirilis CCTV lokasi kejadian menunjukkan beberapa mobil pemadam kebakaran dan kendaraan tanggap darurat lainnya berbaris di seberang jalan dari deretan tempat usaha.

Media yang didukung negara, The Global Times, memuat pernyataan dari “komando darurat” di kota tersebut, yang dibentuk oleh pejabat setempat setelah kebakaran terjadi.

“Saat ini, pekerjaan pencarian dan penyelamatan di lokasi masih berlangsung, dan penyebab kecelakaan juga sedang diselidiki,” kata pernyataan itu.

Rekaman dari kejadian yang dibagikan di media sosial oleh outlet milik pemerintah The Paper menunjukkan awan asap besar mengepul ke langit sementara kerumunan orang menyaksikan dari kejauhan.

Baca Juga :  Berlaku Beberapa Hari, Direvisi Aturan Pembatasan Barang Impor Penumpang Pesawat

Kendaraan tanggap darurat terlihat di dekatnya ketika staf keamanan memberi tahu orang-orang untuk tidak mendekat.

Kebakaran dan kecelakaan mematikan lainnya sering terjadi di Tiongkok karena lemahnya standar keselamatan dan buruknya penegakan peraturan.

Insiden ini terjadi hanya lima hari setelah kebakaran pada larut malam di sebuah sekolah di provinsi Henan, Tiongkok tengah, menewaskan 13 orang.

Pada bulan November, 26 orang tewas dan puluhan orang dilarikan ke rumah sakit setelah kebakaran di kantor perusahaan batubara di provinsi Shanxi, Tiongkok utara.

Sebulan sebelumnya, sebuah ledakan di sebuah restoran barbekyu di barat laut Tiongkok menyebabkan 31 orang tewas dan mendorong janji resmi kampanye nasional untuk mempromosikan keselamatan di tempat kerja.

Baca Juga :  Fukushima Dilanda Gempa 7,3 SR Tidal Ada Abnormal Di PLTN

Pada bulan April, kebakaran rumah sakit di Beijing menewaskan 29 orang dan memaksa para penyintas yang putus asa melompat keluar jendela untuk melarikan diri.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :