37 Pesawat China Melintasi Taiwan dalam Perjalanan Ke Latihan Militer

37 Pesawat Tempur China melintasi Taiwan
37 Pesawat Tempur China melintasi Taiwan

Taipei | EGINDO.co – Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan 37 pesawat China terdeteksi di sekitar pulau yang diperintah sendiri itu pada hari Rabu (10 Juli) saat mereka menuju latihan dengan kapal induk di Pasifik barat.

China mengklaim Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya dan mempertahankan kehadiran jet tempur, pesawat nirawak, dan kapal perang hampir setiap hari di sekitar pulau itu, yang terletak 180 km dari pantai selatan China.

Itu juga merupakan bagian penting dari rangkaian pulau yang menurut para ahli strategi militer berfungsi sebagai pintu gerbang dari Laut China Selatan – yang diklaim China hampir seluruhnya – ke Samudra Pasifik.

Sekitar pukul 9.30 pagi pada hari Rabu, Taipei mengatakan bahwa “sejak pukul 5.20 pagi hari ini, Kementerian Pertahanan Nasional mendeteksi total 37 pesawat China” di sekitar Taiwan, termasuk jet tempur, pesawat pengebom, dan pesawat nirawak.

Baca Juga :  Micron Perkirakan Dampak Pendapatan Setelah Larangan China

Tiga puluh enam pesawat melintasi garis tengah Selat Taiwan yang sensitif – yang membelah jalur air sempit yang memisahkan pulau itu dari China.

“(Pesawat) itu menuju Pasifik Barat melalui wilayah udara selatan dan tenggara kami untuk bekerja sama dengan kapal induk Shandong dalam melakukan ‘latihan laut dan udara bersama’,” kata kementerian pertahanan dalam sebuah pernyataan.

Menteri Pertahanan Wellington Koo mengatakan kepada wartawan bahwa Shandong “tidak melewati Terusan Bashi”, wilayah di ujung selatan Taiwan tempat kapal-kapal Tiongkok biasanya transit dalam perjalanan menuju Samudra Pasifik.

Sebaliknya, pesawat itu “melewati lebih jauh ke selatan melalui Terusan Balingtang menuju Pasifik Barat”, katanya, mengacu pada jalur air di utara Pulau Babuyan Filipina – sekitar 250 km selatan Bashi.

Baca Juga :  Hamilton Mendominasi Latihan Turki Tetapi Menghadapi Penalti

Penerbangan Tiongkok itu terjadi sehari setelah Kantor Staf Gabungan Jepang mengatakan empat kapal angkatan laut PLA – termasuk Shandong – berlayar 520 km tenggara Pulau Miyako.

“Pada hari yang sama, kapal induk kelas Kuznetsov milik angkatan laut Tiongkok ‘Shandong’ terlihat mendarat dan menerbangkan pesawat tempur dan helikopter di dalamnya,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Tiongkok tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk membawa Taiwan di bawah kendalinya dan telah meningkatkan tekanan militer dan politik terhadap pulau itu dalam beberapa tahun terakhir.

Pada bulan Mei, beberapa hari setelah Presiden Taiwan Lai Ching-te menjabat, Tiongkok meluncurkan permainan perang di sekitar pulau itu sebagai “hukuman” atas pidato pelantikan yang disebut Beijing sebagai “pengakuan kemerdekaan Taiwan”.

Pada hari Rabu, Lai bertemu dengan Raymond Greene, direktur baru American Institute di Taiwan – kedutaan besar AS de-facto, menekankan “kemitraan yang solid … di tengah provokasi dan upaya Tiongkok yang berulang untuk mengubah status quo di Selat Taiwan”.

Baca Juga :  Bakteri Penyebab Kolera Pada Penyu Di Wuhan Menyerang Saraf

Meskipun Amerika Serikat, seperti banyak negara lain, tidak secara resmi mengakui Taiwan secara diplomatis, Taiwan adalah mitra utama Taipei dan penyedia utama senjata – sebuah hal yang mengkhawatirkan bagi Beijing yang telah berulang kali meminta Washington untuk berhenti mempersenjatai pulau itu.

Greene mengatakan pada hari Rabu bahwa Washington akan terus “sangat mendukung kemampuan Taiwan untuk mempertahankan dirinya”.

“Kami memiliki kepentingan bersama dan jangka panjang untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan. Hal ini sangat penting bagi kemakmuran kawasan Indo-Pasifik, serta keamanan global,” katanya saat bertemu dengan Lai.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top