37 Orang Diselidiki Menyusul Operasi Polisi Di Geylang

Operasi Polisi Di Geylang - Singapura
Operasi Polisi Di Geylang - Singapura

Singapura | EGINDO.co – Sebanyak 37 orang – 30 pria dan tujuh wanita berusia antara 21 dan 66 tahun – sedang diselidiki setelah operasi penegakan hukum di Geylang.

Operasi penegakan hukum multi-lembaga, dipimpin oleh Divisi Polisi Bedok dan didukung oleh petugas dari Departemen Reserse Kriminal (CID), Biro Narkotika Pusat (CNB), Otoritas Ilmu Kesehatan (HSA), Immigration & Checkpoints Authority (ICA), Singapore Customs and Singapore Food Agency (SFA).

“Operasi ini merupakan bagian dari upaya multi-lembaga untuk mengekang kegiatan kriminal di Geylang. Ini adalah upaya berkelanjutan untuk memastikan bahwa Geylang tetap aman dan terlindungi,” kata Wakil Inspektur Polisi Lee Ting Wei dan komandan Pusat Polisi Lingkungan Geylang.

Sebagai bagian dari upaya penegakan hukum terhadap aktivitas perjudian ilegal, tujuh pria dan satu wanita berusia antara 34 dan 66 tahun ditangkap karena berbagai pelanggaran berdasarkan Undang-Undang Perjudian Jarak Jauh. Lebih dari S$2.000 juga disita bersama dengan berbagai perlengkapan terkait perjudian.

Selama operasi, tiga pria berusia antara 32 dan 43 juga diselidiki untuk berbagai pelanggaran di bawah Undang-Undang Produk Kesehatan. Sirup batuk, berbagai merek obat peningkatan seksual dan obat-obatan ilegal lainnya dengan nilai jalanan sekitar S $ 16.000 disita.

Dalam operasi melawan kegiatan perkumpulan rahasia dan tempat pijat yang tidak berizin, empat pria berusia antara 21 dan 45 tahun ditangkap karena menjadi anggota perkumpulan yang melanggar hukum.

Lima wanita, berusia antara 26 dan 45, ditangkap karena pelanggaran di bawah Piagam Wanita. Wanita 39 tahun lainnya juga ditangkap karena pelanggaran di bawah Undang-Undang Ketenagakerjaan Tenaga Kerja Asing.

Dua pria, berusia 34 dan 40 tahun, ditangkap karena pelanggaran di bawah Undang-Undang Kepabeanan. Dua belas pria lainnya, berusia antara 28 dan 59, dikeluarkan dengan jumlah komposisi untuk pelanggaran di bawah Undang-Undang Kepabeanan.

Baca Juga :  2.069 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 8 Orang

Lebih dari empat karton rokok yang belum dibayar disita.

Dua pria lainnya, berusia 52 dan 63 tahun, diduga terlibat dalam penjualan ilegal.

Mereka dikeluarkan dengan panggilan berdasarkan Undang-Undang Kesehatan Masyarakat Lingkungan karena diduga menjajakan barang bekas (seperti pakaian dan sepatu) di tempat umum, tanpa izin yang sah dari SFA. Barang-barang yang dipamerkan untuk dijual disita.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :