367 Anak Di Singapura Terinfeksi Covid-19, 172 Varian Delta

367 Anak Di Singapura Terinfeksi Covid-19
367 Anak Di Singapura Terinfeksi Covid-19

Singapura | EGINDO.co – Singapura memiliki 367 kasus anak-anak COVID-19 hingga saat ini, termasuk 172 yang terinfeksi virus varian Delta, kata Menteri Senior Negara Kesehatan Janil Puthucheary di Parlemen, Selasa (14 September).

Secara keseluruhan, anak-anak di bawah usia 12 tahun menyumbang 0,6 persen dari semua kasus infeksi lokal di Singapura, kata Dr Puthucheary dalam menanggapi pertanyaan dari Anggota Parlemen Dr Tan Wu Meng (PAP-Jurong) dan Mr Yip Hon Weng (PAP- Yio Chu Kang).

Dari anak-anak yang terinfeksi, 50 kasus berusia nol hingga satu tahun, 83 berusia antara dua hingga empat tahun, 76 berusia lima hingga enam tahun, dan 158 berusia antara tujuh hingga 12 tahun.

Tak satu pun dari mereka mengembangkan penyakit parah yang membutuhkan suplementasi oksigen atau perawatan ICU, kata Dr Puthucheary.

Anak-anak di bawah usia 12 tahun saat ini tidak memenuhi syarat untuk vaksinasi COVID-19 di Singapura.

Menteri Kesehatan Ong Ye Kung mengatakan pada konferensi pers gugus tugas multi-kementerian pada 3 September bahwa vaksinasi untuk anak-anak ini dapat dimulai awal tahun depan setelah uji coba selesai dan persetujuan peraturan diberikan.

“PROPORSI SANGAT RENDAH” ANAK-ANAK YANG SAKIT PARAH
Secara global, data menunjukkan bahwa “proporsi yang sangat rendah” dari anak-anak yang terinfeksi COVID-19 mengalami penyakit parah dibandingkan dengan orang dewasa, kata Dr Puthucheary pada hari Selasa.

Dia mencatat bahwa persentase anak-anak yang terinfeksi yang jatuh sakit parah dan membutuhkan perawatan intensif adalah 0,7 persen di Israel, 0,3 persen di Korea Selatan dan 0,6 persen di Prancis.

“Ada bukti yang menunjukkan bahwa anak-anak dengan kondisi medis yang mendasarinya seperti kondisi metabolisme neurologis genetik – beberapa tingkat kompleksitas medis – penyakit jantung bawaan, obesitas, diabetes, asma, penyakit paru-paru kronis, penyakit sel sabit atau imunosupresi mungkin berada pada peningkatan risiko untuk penyakit parah. sakit akibat COVID-19,” ujarnya.

Baca Juga :  Gunung Sinabung Kembali Mengalami Erupsi

Meskipun tidak ada penyakit parah di antara anak-anak dengan COVID-19 di Singapura, Dr Puthucheary mengatakan bahwa Pemerintah “mewaspadai” meningkatnya jumlah kasus di masyarakat, dan bahwa lebih banyak anak mungkin terinfeksi COVID-19 di masa depan. .

Dia menyebutkan beberapa hal yang dapat dilakukan orang tua untuk meminimalkan risiko anak mereka terinfeksi, seperti menjaga kebersihan, menjaga kebersihan rumah, menggunakan masker saat keluar, dan mengurangi aktivitas sosial di mana masker tidak digunakan atau interaksi sosial berkepanjangan. .

Interaksi semacam itu menyumbang “sebagian besar” infeksi, kata Dr Puthucheary.

“Anggota keluarga juga harus divaksinasi untuk mengurangi risiko terinfeksi (dan) menularkan COVID-19 kepada anak.”

Anak-anak dengan gangguan kekebalan harus mengambil “tindakan pencegahan tambahan” seperti menghindari tempat-tempat ramai dan meminimalkan jumlah pengunjung mereka, tambahnya.
Sumber : CNA/SL