3 Partai Jerman Capai Kesepakatan Koalisi Akhiri Era Merkel

Tiga Partai Jerman Berkoalisi
Tiga Partai Jerman Berkoalisi

Berlin | EGINDO.co – Sosial Demokrat Olaf Scholz mengumumkan kesepakatan untuk membentuk koalisi pemerintahan baru di Jerman pada hari Rabu (24 November) yang bertujuan untuk memodernisasi ekonomi terbesar Eropa, mempercepat transisi hijau dan membawa tirai era Angela Merkel.

Aliansi tersebut, yang pertama di tingkat federal antara Partai Hijau yang secara ideologis berbeda, Demokrat Bebas libertarian (FDP) dan SPD kiri-tengah Scholz, mengakhiri 16 tahun pemerintahan konservatif yang dipimpin Merkel.

Ketiga partai menikmati mayoritas di majelis rendah parlemen dan berharap pemerintah akan dilantik pada awal bulan depan setelah mereka meratifikasi pakta koalisi 177 halaman.

Dinamakan sesuai dengan warna masing-masing pihak, aliansi lampu lalu lintas akan mengantar era baru hubungan dengan Eropa, dan berencana untuk mempercepat digitalisasi ekonomi terbesar di benua itu sambil mempertahankan disiplin fiskal.

Pada konferensi pers di Berlin, diapit oleh para pemimpin FDP dan Partai Hijau, Scholz mengingat bahwa ketika lampu lalu lintas pertama didirikan di kota Potsdamer Platz pada tahun 1924, banyak yang mempertanyakan apakah lampu itu bisa berfungsi.

“Saat ini, lampu lalu lintas sangat diperlukan untuk mengatur hal-hal dengan jelas dan memberikan orientasi yang tepat dan memastikan bahwa setiap orang bergerak maju dengan aman dan lancar,” katanya.

“Ambisi saya sebagai kanselir adalah bahwa aliansi lampu lalu lintas ini akan memainkan peran terobosan yang sama untuk Jerman.”

Merkel meninggalkan sepatu besar untuk diisi. Dia telah menavigasi Jerman dan Eropa melalui berbagai krisis dan menjadi juara demokrasi liberal dalam menghadapi meningkatnya otoritarianisme di seluruh dunia.

Pengkritiknya mengatakan dia telah berhasil daripada memecahkan masalah dan meninggalkan keputusan sulit penggantinya di banyak bidang.

Baca Juga :  Tes Kumur Untuk Covid-19 Sudah Kantongi Izin Edar

AGENDA PAKET
Pemerintah yang akan datang menghadapi tantangan langsung, dengan Eropa bergulat dengan dampak dari Brexit, krisis di perbatasan Uni Eropa dengan Belarus dan melonjaknya kasus COVID-19.

Scholz, 63, seorang politisi berpengalaman yang menjadi menteri keuangan dalam “koalisi besar” SPD dan konservatif, mengatakan bahwa memerangi pandemi COVID-19 akan menjadi prioritas utamanya.

Tetapi koalisinya juga memiliki rencana jangka menengah dan panjang yang ambisius, termasuk ekspansi yang lebih cepat, percepatan keluar dari batubara yang mencemari dan kenaikan upah minimum, menurut pakta tersebut.

Menggarisbawahi kecenderungan liberal sosialnya, koalisi juga setuju untuk mengizinkan kewarganegaraan ganda, meningkatkan imigrasi reguler, mengurangi usia pemilih menjadi 16 tahun dan menjadikan Jerman negara Eropa pertama yang melegalkan penjualan ganja untuk penggunaan rekreasi.

Wakil pemimpin Partai Hijau Annalena Baerbock, 40, diharapkan menjadi menteri luar negeri wanita pertama Jerman dan Scholz mengatakan dia menginginkan pemerintahan yang setara gender.

Sementara kampanye pemilihan Jerman sebagian besar terfokus pada masalah domestik, partai-partai mengisyaratkan dalam pakta koalisi keterbukaan untuk mereformasi aturan fiskal blok itu, yang juga dikenal sebagai Pakta Stabilitas dan Pertumbuhan.

Mereka juga sepakat Jerman akan tetap menjadi bagian dari perjanjian berbagi nuklir NATO, sebuah langkah yang akan mencegah keretakan dalam aliansi militer Barat pada saat ketegangan meningkat dengan Rusia.

Koalisi yang akan datang harus menyeimbangkan seruan Partai Hijau untuk garis yang lebih keras terhadap Rusia dan China tentang hak asasi manusia dengan kemungkinan preferensi Scholz untuk menghindari konfrontasi atas Taiwan dan Ukraina.

Pemimpin FDP Christian Lindner, 42, akan mengambil alih di kementerian keuangan dan wakil pemimpin Partai Hijau Robert Habeck, 52, secara luas diperkirakan akan mengambil alih kementerian ekonomi dan perubahan iklim yang baru diperluas.

Baca Juga :  Resmi PPKM Jawa Bali Diperpanjang Lagi, Hingga 4 Oktober

SAMPAI JUMPA , ANGELA
Memimpin apa yang bisa menjadi pertemuan kabinet terakhirnya, Merkel mengucapkan selamat tinggal kepada rekan-rekannya pada hari sebelumnya, dan Scholz memberi pemimpin terlama UE itu sebuah pohon untuk ditanam di kebunnya.

Merkel, yang tidak mencalonkan diri kembali setelah empat periode sebagai kanselir, mempertahankan peringkat popularitas pribadi yang tinggi tetapi partai konservatifnya berantakan. Ia menghadapi kontes kepemimpinan setelah kampanye rawan kesalahan oleh kandidatnya untuk kanselir melihatnya mencatat suara terendah yang pernah ada dalam pemilihan federal.

Pemimpin baru Jerman dipandang sebagai politisi yang kompeten daripada politisi karismatik yang, seperti Merkel, memiliki pandangan moderat dan mahir berdialog. Selama kampanye, Scholz memposisikan dirinya sebagai penerus alami Merkel, bahkan meniru pose khasnya.

Tantangannya adalah membangun dan mempertahankan konsensus antara Partai Hijau dan SPD, yang secara luas dipandang sebagai mitra kiri-tengah alami, dan FDP yang secara fiskal hawkish yang secara historis lebih dekat dengan kaum konservatif Jerman.

Kecepatan partai-partai mencapai kesepakatan koalisi diambil oleh beberapa pengamat pasar sebagai pertanda awal yang baik.
“Jika pendekatan profesional ini berlanjut setelah pemerintah benar-benar menjabat, negara itu akhirnya bisa mendapatkan reformasi dan investasi yang benar-benar dibutuhkan,” kata Carsten Brzeski, kepala ekonom di ING Jerman.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :