3 Buronan Ditangkap Dalam Kerusuhan Capitol AS 6 Januari

Dokumen ; Kerusuhan Capitol AS
Dokumen ; Kerusuhan Capitol AS

Washington | EGINDO.co – Pihak berwenang Amerika pada Sabtu (6 Januari) mengumumkan penangkapan tiga orang yang dicari sehubungan dengan penyerangan terhadap Capitol AS pada 6 Januari 2021, saat negara tersebut memperingati ulang tahun ketiga serangan kekerasan yang dilakukan oleh pendukung Donald Trump.

Jonathan Pollock, Olivia Pollock dan Joseph Hutchinson ditangkap Sabtu pagi di sebuah peternakan di negara bagian Florida, Amerika Serikat bagian selatan, kata FBI dalam sebuah pernyataan.

Mereka akan hadir Senin di pengadilan federal di pusat kota Ocala.

Ketiga tersangka menghadapi berbagai dakwaan, termasuk penyerangan dan perlawanan terhadap pegawai negeri sipil serta perilaku tidak tertib di halaman Capitol.

FBI telah menawarkan hadiah sebesar US$30.000 bagi informasi yang mengarah pada penangkapan Jonathan Pollock, seorang tukang las berusia 24 tahun yang “dianggap bersenjata dan berbahaya”.

Baca Juga :  Luhut Binsar Pandjaitan Menerima Kunjungan Group 42

Pernyataan Departemen Kehakiman sebelumnya mengatakan Pollock telah menyerang beberapa petugas polisi, menjatuhkan salah satu petugas polisi, menjatuhkan lutut lainnya, dan meninju leher petugas ketiga.

Dikatakan bahwa Hutchinson juga meninju dan menendang beberapa petugas, dan Olivia Pollock – saudara perempuan Jonathan Pollock, menurut media lokal – telah menyikut seorang petugas dan mencoba mengambil tongkat dari petugas lainnya.

Hampir 1.300 orang sejauh ini telah didakwa sehubungan dengan kerusuhan Capitol, yang oleh jaksa disebut sebagai pemberontakan yang bertujuan untuk mempertahankan Trump di Gedung Putih.

Kebanyakan dari mereka menghadapi dakwaan memasuki Capitol secara ilegal atau menyebabkan kerusakan properti, namun sekitar 350 orang didakwa menyerang petugas penegak hukum atau menolak penangkapan.

Baca Juga :  Jepang Peringatkan Pergerakan Yen Berlebihan Dan Intervensi Verbal

Yang lain, termasuk anggota kelompok sayap kanan Proud Boys dan Oath Keepers, telah dihukum atas tuduhan yang lebih serius yaitu konspirasi penghasutan.

Trump, yang mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua di Ruang Oval, sendiri menghadapi tuduhan kejahatan atas dugaan upayanya untuk membatalkan hasil pemilihan presiden tahun 2020 dan perannya dalam penyerangan tanggal 6 Januari 2021.

Dia tidak pernah mengakui kekalahannya dari Joe Biden dari Partai Demokrat dan dengan tegas menyangkal telah menghasut para pendukungnya untuk menyerang kursi Kongres AS.

Pada bulan Februari, Mahkamah Agung akan mendengarkan kasus apakah Trump memenuhi syarat untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua, mengingat dugaan perannya dalam penyerangan tersebut. Saat ini, dia adalah pemimpin terdepan dalam perebutan nominasi presiden dari Partai Republik.

Baca Juga :  3 Polisi Ditahan Atas Tewasnya Satu Korban Selama Kerusuhan

Menurut jajak pendapat Washington Post/Universitas Maryland yang dirilis minggu ini, 39 persen warga Amerika percaya penyerangan terhadap Capitol adalah hasil rencana FBI.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :