3.635 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 12 Orang

Kasus Covid-19 di Singapura masih belum melandai
Kasus Covid-19 di Singapura masih belum melandai

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 3.635 kasus baru COVID-19 pada Rabu (3/11) siang dengan tambahan 12 orang meninggal akibat komplikasi akibat virus corona.

Para korban tewas berusia antara 59 dan 99 tahun, dan semuanya memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi ini.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura akibat virus corona menjadi 442.

Jumlah kasus baru yang dilaporkan pada hari Rabu naik dari 3.496 infeksi yang dilaporkan pada hari Selasa.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 0,96 pada hari Rabu, turun di bawah 1 untuk pertama kalinya sejak 18 Oktober. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas dalam seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Wakil ketua gugus tugas multi-kementerian Lawrence Wong mengatakan pada 23 Oktober bahwa beberapa tindakan COVID-19 dapat dikurangi jika tingkat pertumbuhan infeksi mingguan turun di bawah 1.

Baca Juga :  Surat Utang Rp 4 Triliun Ditawarkan Oki Pulp & Paper

“Jika rasionya di bawah 1 dan situasi rumah sakit dan ICU kami tetap stabil, kami akan melakukan beberapa pelonggaran yang dikalibrasi di tiga area,” kata Wong.

Ini termasuk mengizinkan anggota rumah tangga untuk makan di gerai makanan dan minuman dalam kelompok hingga lima orang, membiarkan olahraga tim dilanjutkan dalam kelompok hingga lima orang, dan memungkinkan lebih banyak kegiatan di sekolah dan lembaga pendidikan tinggi.

Dari kasus baru yang dilaporkan pada hari Rabu, 3.632 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 3.223 di masyarakat dan 409 di asrama pekerja migran.

Ada tiga kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.30 malam.

Baca Juga :  3.058 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura

Hingga Rabu, Singapura telah melaporkan total 207.975 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT

Sebanyak 1.665 kasus saat ini dirawat di rumah sakit, dengan 293 pasien yang membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

72 kasus lainnya tidak stabil dan dalam pemantauan ketat di unit perawatan intensif (ICU), sementara 69 dalam kondisi kritis dan diintubasi. Tingkat pemanfaatan ICU keseluruhan saat ini adalah 72,7 persen.

Sebanyak 3.340 kasus dipulangkan selama sehari terakhir, di antaranya 475 adalah manula berusia di atas 60 tahun.

Lansia berusia 60 tahun ke atas, terutama yang tidak divaksinasi, terus lebih terpengaruh oleh COVID-19, kata Depkes.

Dari 94.457 kasus selama 28 hari terakhir, 98,7 persen memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, sementara 0,7 persen membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,3 persen di ICU dan 0,2 persen meninggal.

Baca Juga :  Pelancong Yang Transit Changi Airport Positif Monkeypox

VAKSINASI

Hingga Selasa, 84 persen populasi Singapura telah menyelesaikan rejimen lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19, sementara 85 persen telah menerima setidaknya satu dosis. Sekitar 16 persen telah menerima suntikan booster mereka.

CLUSTER AKTIF

Depkes mengatakan saat ini sedang “memantau dengan cermat” sembilan kluster besar yang aktif.

Tujuh kasus ditambahkan ke klaster di Institut Kesehatan Mental, yang sekarang memiliki total 294 kasus, terdiri dari 278 pasien dan 16 anggota staf.

Cluster COVID-19 di Growing Learners Student Care dan PCF Sparkletots di Whampoa Block 85 masing-masing menambah empat kasus, masing-masing bertambah menjadi 15 dan 23 kasus.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top