3.598 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura

Kasus Covid-19 di Singapura lebih dari 3.500 sehari
Kasus Covid-19 di Singapura lebih dari 3.500 sehari

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 3.598 kasus Covid-19 baru pada siang hari Sabtu (23 Oktober) dan enam kematian lagi dari komplikasi karena virus.

Kematian adalah dua pria dan empat wanita yang berusia antara 61 dan 91. Empat dari mereka tidak divaksinasi dan dua sepenuhnya divaksinasi.

Semua fatalitas terbaru memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak menentukan apa kondisi ini.

Ini membawa korban tewas Singapura dari Coronavirus hingga 300.

Jumlah infeksi Covid-19 baru adalah penurunan dari hitungan harian 3.637 yang dilaporkan pada hari Jumat.

Di antara mereka, 3.594 infeksi ditransmisikan secara lokal, terdiri dari 2.804 di masyarakat dan 790 pada asrama pekerja migran.

Empat adalah kasus-kasus impor, Moh mengatakan dalam pembaruan hariannya dirilis ke media sekitar pukul 11.25 sore.

Pada Sabtu, Singapura telah melaporkan total 169.261 kasus Covid-19 sejak dimulainya pandemi.

Rawat inap dan pemulihan rumah

Di antara semua kasus komunitas Covid-19 yang telah berantakan atau mengakui, 17.725 pasien, atau 70,4 persen, sedang menjalani pemulihan rumah.

Baca Juga :  842 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, 438 Infeksi Omicron

4,796 lainnya berada di fasilitas perawatan masyarakat dan 960 berada di fasilitas perawatan Covid-19.

1.680 pasien yang tersisa diperdekatkan di rumah sakit, sebagian besar untuk pengamatan, kata Moh. Dari jumlah tersebut, 269 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

Memberikan rincian kasus-kasus di Unit Perawatan Intensif, Moh mengatakan 91 pasien yang kondisinya tidak stabil di bawah pengawasan ketat untuk mencegah kemunduran lebih lanjut. 58 lainnya sakit kritis dan diintubasi.

Ini adalah kategori informasi baru yang disediakan oleh Moh. Sebelumnya, itu hanya menyatakan jumlah kasus di ICU tanpa menjadi detail tentang kondisi mereka.

Selama 28 hari terakhir, dari 83.141 orang yang terinfeksi, 0,9 persen diperlukan suplementasi oksigen, 0,1 persen tidak stabil dan di bawah pengawasan di ICU dan 0,1 persen sakit kritis dan diintubasi.

Di antara mereka yang membutuhkan suplementasi oksigen atau perawatan intensif, 46,4 persen sepenuhnya divaksinasi dan 53,6 persen tidak divaksinasi atau sebagian divaksinasi.

Baca Juga :  Jerman, Negara Terbaru Menawarkan Suntikan Booster

Sebanyak 3.512 kasus dipulangkan pada hari Sabtu, di antaranya 474 di atas 60 tahun.

Cluster Aktif.

Moh mengatakan itu “memantau secara ketat” dua cluster besar, termasuk Banyan pulang di Desa Pelangi, yang tumbuh menjadi 60 kasus setelah enam infeksi baru diidentifikasi pada hari Sabtu. Semua kecuali salah satu kasus adalah penduduk.

Sepuluh kasus baru diidentifikasi di rumah komunitas AWWA untuk warga senior. Cluster sekarang memiliki 59 infeksi, semua yang melibatkan penduduk.

Kemungkinan pelonggaran dari langkah-langkah Covid-19

Dalam pembaruan harian pada hari Sabtu, Moh juga memasukkan informasi baru tentang tingkat pertumbuhan infeksi mingguan, yang berdiri di 1.14. Ini mengacu pada rasio kasus masyarakat selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Jika tingkat pertumbuhan infeksi mingguan turun di bawah 1, Singapura dapat memudahkan beberapa langkah Covid-19 seperti memungkinkan anggota rumah tangga bersama-sama, bersama-sama, ketua tugas berat badan multi-kementerian Lawrence Wong mengatakan sebelumnya pada hari Sabtu.

Baca Juga :  Rasio Utang Pemerintah Terhadap PDB Naik Jadi 39,4 Persen

Rasio ini sebelumnya 1,5, yang menyarankan bahwa kasus-kasus berlipat ganda setiap dua minggu. Sekarang telah jatuh ke “tepat di atas 1”, Mr Wong berkata pada konferensi pers.

Rasio kasus masyarakat dalam seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya. (Gambar: Moh)

Satuan tugas juga mengumumkan bahwa dari tahun depan, hanya karyawan yang sepenuhnya divaksinasi atau telah pulih dari Covid-19 dalam 270 hari terakhir akan diizinkan untuk kembali ke tempat kerja.

Mereka yang tidak divaksinasi harus diuji negatif sebelum mereka kembali ke tempat kerja. Karyawan ini akan menanggung biaya pengujian.

Memperhatikan bahwa ada beberapa orang yang memilih untuk tidak mengambil vaksin mRNA karena “preferensi pribadi yang kuat”, Moh mengatakan vaksin Sinovac-Coronavac Covid-19 akan dimasukkan dalam program vaksinasi nasional Singapura sebagai rezim tiga dosis.

Itu menambahkan bahwa mereka yang memenuhi syarat medis untuk menerima vaksin mRNA harus terus mengambil dua dosis vaksin Pfizer atau moderna.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top