3.577 Infeksi Baru Covid-19 Di Singapura

Kasus Covid-19 Singapura Catat Rekor Baru
Kasus Covid-19 Singapura Catat Rekor Baru

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan lebih dari 3.000 kasus baru COVID-19 untuk hari kedua berturut-turut pada Rabu (6 Oktober), dengan tiga kematian akibat komplikasi akibat virus corona.

Kematian tersebut melibatkan wanita Singapura berusia antara 68 dan 102. Semuanya tidak divaksinasi terhadap COVID-19 dan memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura dari virus menjadi 133.

Sebanyak 3.577 kasus dilaporkan pada Rabu siang, meningkat dari 3.486 infeksi pada Selasa.

Di antara kasus baru tersebut, 3.562 merupakan penularan lokal, terdiri dari 2.932 kasus di masyarakat dan 630 di asrama pekerja migran.

Lima belas kasus impor, kata Kementerian Kesehatan (Depkes) dalam update hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.30 malam.

Hingga Rabu, Singapura telah melaporkan total 113.381 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT
Sebanyak 1.520 pasien dirawat di rumah sakit, sebagian besar dalam kondisi sehat dan dalam pengawasan, kata Depkes.

Ada 255 pasien yang membutuhkan suplementasi oksigen dan 37 di unit perawatan intensif (ICU). Dari mereka yang jatuh sakit parah, 239 berusia di atas 60 tahun.

Selama 28 hari terakhir, ada 591 kasus yang membutuhkan suplementasi oksigen dan 58 yang berada di ICU. Dari jumlah tersebut, 50,5 persen divaksinasi penuh dan 49,5 persen tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian.

CLUSTER AKTIF
Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” delapan klaster aktif. Tidak ada cluster baru yang ditambahkan ke daftar.

Dua puluh tiga kasus baru dikaitkan dengan cluster di MWS Christalite Methodist Home, sehingga jumlah total kasus menjadi 76.

Empat asrama masuk dalam daftar cluster: Asrama ASPRI-Westlite Papan, Asrama Tampines, Asrama 1 Jurong Penjuru dan Asrama 9 Defu South Street 1.

Baca Juga :  Hong Kong Lebih Memperketat Pembatasan Perjalanan Covid-19

Cluster di Learning Vision @ Changi Airport, Man Fatt Lam Elderly Joy Daycare Center dan Pasir Panjang Wholesale Center masing-masing menambahkan satu kasus.

PERAWATAN COVID-19
Pil antivirus yang disebut molnupiravir dapat segera digunakan untuk mengobati pasien COVID-19 di Singapura.

Pembuat obat MSD mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka telah menandatangani perjanjian pasokan dan pembelian dengan negara tersebut untuk menyediakan pil jika diizinkan untuk digunakan.

MSD, yang dikenal sebagai Merck di Amerika Serikat dan Kanada, mengatakan pekan lalu bahwa molnupiravir ditunjukkan dalam uji coba untuk mengurangi risiko rawat inap atau kematian sekitar 50 persen untuk pasien dengan COVID-19 ringan hingga sedang.

Itu juga terbukti aktif melawan varian virus corona yang paling umum, termasuk varian Delta yang sangat menular.

Di Singapura, kortikosteroid seperti deksametason adalah “andalan” untuk pengobatan COVID-19 yang parah, Pusat Nasional untuk Penyakit Menular (NCID) mengatakan kepada CNA.
Steroid memberikan efek anti-inflamasi, dan peradangan inilah yang merupakan “pendorong utama penyakit” dalam kasus infeksi parah, kata direktur klinis NCID Dr Shawn Vasoo.

Dua terapi antibodi – sotrovimab dan casirivimab-imdevimab – juga telah diberikan otorisasi sementara di bawah Rute Akses Khusus Pandemi oleh Otoritas Ilmu Kesehatan untuk merawat mereka yang menderita COVID-19 ringan hingga sedang.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :