3.439 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 16 Orang

3.439 Kasus Baru Covid-19 di Singapura
3.439 Kasus Baru Covid-19 di Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 3.439 kasus baru COVID-19 pada Kamis (21/10) siang dan 16 kematian lagi akibat komplikasi akibat virus tersebut.

Di antara kasus baru, 3.437 ditularkan secara lokal, terdiri dari 2.937 infeksi di masyarakat dan 500 di asrama pekerja migran. Dua adalah kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.15 malam.

Korban tewas adalah 12 pria dan 4 wanita berusia antara 61 dan 93. Delapan di antaranya tidak divaksinasi COVID-19, satu divaksinasi sebagian dan tujuh divaksinasi lengkap.

Di antara para pria itu adalah 11 warga Singapura dan penduduk tetap, dan satu pemegang izin kerja Malaysia. Semua wanita adalah orang Singapura.

Lima belas dari kematian memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Depkes tidak merinci kondisi ini. Satu kasus yang divaksinasi tidak memiliki kondisi medis yang diketahui.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura dari virus corona menjadi 280. Hingga Kamis, Singapura telah melaporkan total 162.026 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT DAN PEMULIHAN RUMAH

Di antara semua kasus komunitas COVID-19 yang telah dibawa atau dirawat, 17.617 pasien, atau 72,4 persen, sedang menjalani pemulihan di rumah. 4.223 lainnya berada di fasilitas perawatan masyarakat dan 880 di fasilitas perawatan COVID-19. Sisanya 1.613 pasien dirawat di rumah sakit, sebagian besar untuk observasi, kata Depkes.

Dari jumlah tersebut, 346 pasien membutuhkan suplementasi oksigen dan 61 dalam perawatan intensif. Selama 28 hari terakhir, dari 78.985 orang yang terinfeksi, 1 persen membutuhkan suplementasi oksigen dan 0,1 persen berada dalam perawatan intensif.

Diantara mereka yang membutuhkan suplementasi oksigen atau perawatan intensif, 47,1 persen divaksinasi lengkap dan 52,9 persen tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian.

Baca Juga :  2.470 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 14 Orang

CLUSTER AKTIF

Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” delapan klaster aktif. Diantaranya adalah klaster 42 kasus di Rumah Beringin di Desa Pelangi, dengan dua kasus baru ditambahkan pada hari Kamis. Sebagian besar kasus adalah warga.

Tiga infeksi ditambahkan ke cluster yang terkait dengan PCF Sparkletots di Zhenghua, menjadikannya 17 kasus. Ini terdiri dari lima staf, 11 siswa dan satu kontak rumah tangga dari sebuah kasus.

Sekelompok 12 kasus juga dipantau di Rumah Lanjut Usia Bo Tien, dengan satu kasus baru ditambahkan pada hari Kamis. Semua kasus adalah warga.

Di antara kelompok yang dilaporkan sebelumnya, 17 infeksi lainnya diidentifikasi di Panti Lansia Bukit Batok. Ini menjadikan penghitungan cluster menjadi 109 kasus, yang sebagian besar adalah penduduk.

Tiga kasus lagi ditambahkan ke cluster MWS Christalite Methodist Home, sehingga totalnya menjadi 118 infeksi. Dua kasus ditambahkan ke cluster Apex Harmony Lodge dengan total 15 infeksi. Cluster di AWWA Community Home for Senior Citizens dan ECON Medicare Center and Nursing Home masing-masing menambah satu kasus baru.

RUMAH SAKIT, KUNJUNGAN RUMAH PERAWATAN TETAP DITANGGUHKAN

Secara terpisah, Depkes mengatakan bahwa kunjungan ke bangsal rumah sakit dan panti jompo akan tetap ditangguhkan hingga 21 November.

Penangguhan kunjungan akan berakhir akhir pekan ini sebagai bagian dari langkah-langkah yang lebih ketat untuk mengekang penyebaran virus corona.

“Ini akan melindungi kapasitas perawatan kesehatan dan manula yang rentan selama periode ini ketika kasus COVID-19 di masyarakat meningkat,” kata kementerian itu.

Pengumuman itu datang sehari setelah Singapura memperpanjang pembatasan saat ini di bawah “fase stabilisasi” untuk satu bulan lagi hingga 21 November, yang semula dijadwalkan berlangsung hingga 24 Oktober.

Baca Juga :  China Sediakan Sebagian Besar Konsentrator Oksigen Ke India

Ini berarti pertemuan sosial dan makan di tempat akan terus dibatasi untuk dua orang, sementara kerja dari rumah akan tetap menjadi pengaturan default, di antara langkah-langkah lainnya.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :