3.432 Kasus Baru COVID-19 Di Singapura, Turun 1.800

Kasus COVID-19 di Singapura turun 1.800 dari sebelumnya
Kasus COVID-19 di Singapura turun 1.800 dari sebelumnya

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 3.432 kasus baru COVID-19 pada Kamis (28/10) siang dengan tambahan 15 orang meninggal akibat komplikasi akibat virus tersebut.

Beban kasus harian 1.892 lebih sedikit dari angka Rabu 5.324.

Para korban, yang berusia antara 62 dan 98, memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi ini.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura akibat virus corona menjadi 364.

Di antara kasus Kamis, 3.423 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 3.171 di masyarakat dan 252 di asrama pekerja migran.

Sembilan adalah kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media pada pukul 11.18 malam.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 1,13 pada hari Kamis. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Hingga Kamis, Singapura telah melaporkan total 187.851 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

Selama 28 hari terakhir, 98,7 persen dari 91.146 orang yang terinfeksi tidak memiliki gejala atau gejala ringan.

0,9 persen lainnya membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,1 persen tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di unit perawatan intensif (ICU), sementara 0,1 persen sakit kritis dan diintubasi di ICU. Mereka yang telah meninggal mencapai 0,2 persen.

RUMAH SAKIT DAN PEMULIHAN RUMAH

Di antara semua kasus komunitas COVID-19 yang telah dibawa atau dirawat, 20.202 pasien, atau 73,6 persen, sedang menjalani pemulihan di rumah.

4.581 lainnya berada di fasilitas perawatan masyarakat dan 942 berada di fasilitas perawatan COVID-19.

Sisanya 1.732 pasien dirawat di rumah sakit, sebagian besar untuk observasi, kata Depkes. Dari jumlah tersebut, 294 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

Baca Juga :  China Menurunkan Hubungan Diplomatiknya Dengan Lithuania

Di ICU, 75 kasus tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat untuk mencegah perburukan lebih lanjut, dan 61 dalam kondisi kritis dan diintubasi.

Sebanyak 4.348 kasus sembuh pada hari Kamis, 710 di antaranya adalah manula berusia di atas 60 tahun.

Selama tujuh hari terakhir, jumlah orang yang divaksinasi lengkap yang sakit kritis di ICU per 100.000 penduduk adalah 0,5, sedangkan kasus yang tidak divaksinasi lengkap adalah 4,3.

Pada periode yang sama, jumlah kasus yang meninggal secara lengkap dan tidak lengkap adalah 0,1 dan 0,9 per 100.000 penduduk.

Di antara manula berusia 60 tahun ke atas, jumlah kasus yang divaksinasi lengkap dan tidak divaksinasi lengkap yang sakit kritis di ICU masing-masing adalah 2,1 dan 34,0. Jumlah lansia yang meninggal secara lengkap dan tidak divaksinasi masing-masing adalah 0,3 dan 8,9.

Hingga Rabu, 84 persen orang di Singapura telah menerima rejimen lengkap atau dua dosis vaksin COVID-19, sementara 85 persen telah menerima setidaknya satu dosis dan 14 persen telah menerima suntikan penguat.

CLUSTER AKTIF

Depkes mengatakan sedang memantau enam klaster aktif.

Cluster di PCF Sparkletots di Whampoa Block 85 melaporkan 12 infeksi, dengan tiga kasus baru ditambahkan pada hari Kamis. Sebagian besar kasus melibatkan siswa, dengan dua kasus adalah kontak rumah tangga siswa.

Empat kasus baru ditambahkan ke klaster IMH, sehingga jumlah total infeksi yang terkait dengan klaster menjadi 158. Sebagian besar kasus melibatkan pasien, dengan 12 anggota staf terinfeksi.

Rumah Lansia Bukit Batok – cluster terbesar dalam daftar – mencapai 159 infeksi setelah dua kasus lagi dikaitkan dengan cluster.

Cluster di Maple Bear Loyang, AWWA Community Home for Lansia dan United Medical Center – Toa Payoh juga menambah kasus baru.

Baca Juga :  Rekor Kasus Baru Covid-19 Korsel Karena Infeksi Serius

Kementerian Kesehatan mengatakan sedang melihat lonjakan tiba-tiba dalam kasus pada hari Rabu, yang sebagian besar disebabkan oleh banyak kasus positif yang terdeteksi oleh laboratorium pengujian pada hari Selasa.

Ini terjadi setelah lebih dari 5.000 kasus dilaporkan pada hari Rabu.

“Depkes sedang melihat lonjakan kasus yang tidak biasa ini dalam waktu yang relatif singkat, dan memantau dengan cermat tren selama beberapa hari ke depan,” kata kementerian itu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :