3.397 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 12 Orang

Food Court di Singapura
Food Court di Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 3.397 kasus baru COVID-19 pada Selasa (9/11) siang dengan tambahan 12 orang meninggal akibat komplikasi akibat virus corona.

Para korban tewas berusia antara 58 dan 95 tahun. Semuanya, kecuali individu yang tidak divaksinasi, memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi ini.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura menjadi 523.

Jumlah kasus baru yang dilaporkan pada hari Selasa naik dari 2.470 infeksi yang dilaporkan pada hari Senin.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 0,82 pada hari Selasa, lebih rendah dari 0,84 yang dilaporkan pada hari Senin. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Ini adalah hari ketujuh berturut-turut tingkat pertumbuhan infeksi mingguan tetap di bawah 1.

Dari kasus baru yang dilaporkan pada hari Selasa, 3.391 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 3.222 di masyarakat dan 169 di asrama pekerja migran.

Ada enam kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.15 malam.

Hingga Selasa, Singapura telah melaporkan 224.200 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT

Sebanyak 1.700 kasus dirawat di rumah sakit, dengan 300 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

Enam puluh delapan kasus tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di unit perawatan intensif (ICU), dan 72 dalam kondisi kritis dan diintubasi. Tingkat pemanfaatan ICU keseluruhan saat ini adalah 72,4 persen.

Sebanyak 2.834 kasus dipulangkan selama sehari terakhir, di antaranya 459 adalah manula berusia di atas 60 tahun.

Lansia berusia 60 tahun ke atas, terutama yang tidak divaksinasi, terus lebih terpengaruh oleh COVID-19, kata Depkes.

Baca Juga :  Presiden: 2-3 Tahun Lagi Mobil Listrik Banyak Di Negara Kita

Dari 91.844 kasus selama 28 hari terakhir, 98,7 persen memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, sementara 0,8 persen membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,3 persen berada di ICU dan 0,2 persen meninggal.

VAKSINASI

Pada Senin, 85 persen populasi Singapura telah menyelesaikan rejimen lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19.

Sekitar 86 persen telah menerima setidaknya satu dosis, sementara 18 persen telah menerima suntikan booster.

CLUSTER

Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” empat cluster besar.

Ini termasuk cluster di Institute of Mental Health, yang melaporkan tujuh kasus baru pada hari Selasa, sehingga totalnya menjadi 404 kasus. Dari jumlah tersebut, 27 adalah anggota staf dan 377 adalah pasien.

Kasus lain juga dilaporkan di Acacia Home yang kini berjumlah 45 kasus.

Cluster Jenaris Home @ Pelangi Village melaporkan dua kasus baru, bertambah menjadi 31, sementara PCF Sparkletots @ Whampoa Block 85 melaporkan satu kasus baru, sehingga totalnya menjadi 26.

KEMUDAHAN BEBERAPA TINDAKAN

Mulai Rabu, anggota rumah tangga yang sama yang divaksinasi penuh akan diizinkan makan bersama dalam kelompok beranggotakan lima orang, kata ketua bersama satuan tugas multi-kementerian Gan Kim Yong, Senin.

Pelonggaran pembatasan makan di luar tidak akan berlaku untuk mereka yang berasal dari rumah tangga yang berbeda, di mana batasnya tetap pada dua orang yang divaksinasi penuh, kata Depkes, Senin.

Pembatasan yang dilonggarkan juga tidak berlaku untuk pusat jajanan dan kedai kopi, karena gerai F&B harus dapat melakukan pemeriksaan vaksinasi “komprehensif”.

Kementerian juga mengumumkan pada hari Senin bahwa mulai 8 Desember, semua pasien COVID-19 yang tidak divaksinasi “karena pilihan” harus membayar tagihan medis mereka sendiri jika mereka dirawat di rumah sakit atau fasilitas perawatan COVID-19.

Baca Juga :  Airlangga: Pencapaian Target Pertumbuhan, Penanganan Pandemi

“Saat ini, orang yang tidak divaksinasi merupakan mayoritas yang cukup besar dari mereka yang membutuhkan perawatan rawat inap intensif, dan secara tidak proporsional berkontribusi pada beban sumber daya perawatan kesehatan kami,” kata Depkes.

Orang-orang yang tidak memenuhi syarat untuk vaksinasi, termasuk anak-anak di bawah 12 tahun atau pasien yang tidak memenuhi syarat secara medis, akan tetap membayar tagihan medis COVID-19 mereka sepenuhnya oleh Pemerintah, tambah Kementerian Kesehatan.

Pasien COVID-19 yang tidak divaksinasi karena pilihan masih dapat memanfaatkan pengaturan pembiayaan perawatan kesehatan reguler untuk membayar tagihan mereka jika berlaku.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :