3.383 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura,Meninggal 15 Orang

Kasus Covid-19 Singapura,setiap hari bertambah 3.000 an
Kasus Covid-19 Singapura,setiap hari bertambah 3.000 an

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 3.383 kasus baru COVID-19 pada Minggu (24/10) siang, dengan tambahan 15 orang meninggal akibat komplikasi akibat virus tersebut.

Korban tewas adalah delapan pria dan tujuh wanita berusia antara 58 dan 100. Delapan di antaranya tidak divaksinasi, satu divaksinasi sebagian dan enam divaksinasi penuh terhadap COVID-19.

Semua orang yang meninggal memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi ini.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura akibat virus corona menjadi 315.

Jumlah infeksi baru COVID-19 menurun dari jumlah harian 3.598 yang dilaporkan pada Sabtu.

Di antara mereka, 3.375 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 2.708 di masyarakat dan 667 di asrama pekerja migran.

Delapan adalah kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.20 malam.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 1,14 pada hari Minggu. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Jika angkanya turun di bawah 1, Singapura dapat melonggarkan beberapa langkah COVID-19 seperti mengizinkan anggota rumah tangga untuk makan bersama, kata ketua bersama gugus tugas multi-kementerian Lawrence Wong, Sabtu.

Hingga Minggu, Singapura telah melaporkan total 172.644 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT DAN PEMULIHAN RUMAH

Di antara semua kasus komunitas COVID-19 yang telah dibawa atau dirawat, 17.862 pasien, atau 70,4 persen, sedang menjalani pemulihan di rumah.

4.817 lainnya berada di fasilitas perawatan masyarakat dan 961 berada di fasilitas perawatan COVID-19.

Sisanya 1.738 pasien dirawat di rumah sakit, sebagian besar untuk observasi, kata Depkes. Dari jumlah tersebut, 278 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

Baca Juga :  AS Izinkan Diplomat, Keluarga Kedutaan Tinggalkan Nepal

Di unit perawatan intensif (ICU), 97 kasus tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat untuk mencegah kerusakan lebih lanjut, dan 58 sakit kritis dan diintubasi.

Sebanyak 3.369 kasus sembuh pada hari Minggu, 502 di antaranya adalah manula di atas 60 tahun.

Selama 28 hari terakhir, dari 84.581 orang yang terinfeksi, 0,9 persen membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,1 persen tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di ICU dan 0,1 persen sakit kritis dan diintubasi di ICU.

Di antara mereka yang membutuhkan suplementasi oksigen atau perawatan intensif, 46,2 persen divaksinasi penuh dan 53,8 persen tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian.

CLUSTER AKTIF

Depkes mengatakan sedang memantau dengan cermat lima klaster aktif.

Yang terbesar adalah Rumah Lansia Bukit Batok, yang mencapai 147 infeksi setelah menambahkan lima pada hari Minggu. Sebagian besar kasus melibatkan warga, dengan lima anggota staf terinfeksi juga.

Cluster di AWWA Community Home for Senior Citizens tumbuh 10 hingga mencapai 70 infeksi. Semua kasus adalah penduduk kecuali satu anggota staf.

Cluster di Rumah Banyang di Desa Pelangi, PCF Sparkletots di Zhenghua dan MWS Christalite Methodist Home juga menambah kasus baru.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :