3.190 Kasus Baru Covid-19 Singapura

Kasus Covid-19 di Singapura kembali melonjak
Kasus Covid-19 di Singapura kembali melonjak

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 3.190 kasus baru COVID-19 pada Rabu (13 Oktober) dengan tambahan sembilan orang meninggal akibat komplikasi akibat virus tersebut.

Korban tewas adalah enam pria dan tiga wanita, berusia antara 52 dan 98 tahun. Di antara mereka, enam tidak divaksinasi terhadap COVID-19, dua divaksinasi sebagian dan satu divaksinasi penuh.

Delapan dari mereka memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya sementara satu kasus yang tidak divaksinasi tidak memiliki kondisi medis yang diketahui. Kasus berusia 52 tahun itu sebagian divaksinasi terhadap COVID-19 dan beberapa kondisi medis yang mendasarinya.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura dari virus corona menjadi 192.

Sebanyak 3.190 infeksi baru dilaporkan pada hari Rabu, meningkat dari 2.976 kasus pada hari Selasa.

Di antara kasus baru, 3.184 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 2.686 di masyarakat dan 498 di asrama pekerja migran.

Enam kasus merupakan kasus impor, kata Kementerian Kesehatan (Depkes) dalam update hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11 ​​malam.

Hingga Rabu, Singapura telah melaporkan total 135.395 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT DAN PEMULIHAN RUMAH
Di antara semua kasus COVID-19 yang telah dibawa atau dirawat, 17.080 kasus, atau 77,8 persen, sedang menjalani pemulihan di rumah.

2.885 lainnya berada di fasilitas perawatan masyarakat dan 473 di fasilitas perawatan COVID-19.

1.507 pasien lainnya saat ini dirawat di rumah sakit, sebagian besar untuk observasi, kata Depkes. Dari jumlah tersebut, 300 pasien membutuhkan suplementasi oksigen dan 46 dalam perawatan intensif.

Selama 28 hari terakhir, di antara 61.274 orang yang terinfeksi, 1,1 persen membutuhkan suplementasi oksigen dan 0,1 persen berada dalam perawatan intensif.

Baca Juga :  VTL Darat Singapura-Malaysia Akan Dibuka Pada 29 November

Di antara mereka yang membutuhkan suplementasi oksigen atau perawatan intensif, 49,6 persen divaksinasi lengkap dan 50,4 persen tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian.

 

CLUSTER AKTIF
Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” dua klaster aktif, Pusat Grosir Pasir Panjang dan MWS Christalite Methodist Home. Mereka menambahkan dua kasus baru masing-masing pada hari Rabu.

Cluster di MWS Christalite Methodist Home melibatkan transmisi di antara staf dan penghuni. Dari 95 kasus, 11 adalah anggota staf dan 84 adalah warga. Kasus-kasus baru telah diisolasi, kata Depkes.

Klaster Pusat Grosir Pasir Panjang, yang sekarang memiliki 369 infeksi, melibatkan penularan di antara pekerja dan pengunjung perdagangan.

 

TINDAKAN YANG BERBEDA VAKSINASI
Lebih banyak tindakan yang membedakan vaksinasi dimulai pada hari Rabu, dengan orang yang tidak divaksinasi tidak lagi diizinkan untuk makan di pusat jajanan dan kedai kopi, atau memasuki pusat perbelanjaan, toko besar dan tempat wisata.

Masa tenggang satu minggu hingga 19 Oktober telah diberikan untuk penerapan pembatasan ini di pusat perbelanjaan dan toko.

Orang yang tidak divaksinasi yang bekerja di pusat perbelanjaan dan toko, serta orang yang tidak divaksinasi yang mencari layanan medis dan perawatan anak yang dapat menunjukkan buktinya, dibebaskan dari pembatasan baru.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :