3.174 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 14 Orang

Kasus Covid-19 Singapura masih dikisaran 3.000-an per hari
Kasus Covid-19 Singapura masih dikisaran 3.000-an per hari

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 3.174 kasus baru COVID-19 pada Senin siang (25 Oktober) dengan 14 orang lagi meninggal akibat komplikasi akibat virus tersebut.

Para korban, yang berusia antara 60 dan 93 tahun, memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi ini.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura akibat virus corona menjadi 329.

Jumlah infeksi baru COVID-19 menurun dari jumlah harian 3.383 yang dilaporkan pada hari Minggu.

Di antara kasus Senin, 3.165 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 2.843 di masyarakat dan 322 di asrama pekerja migran.

Sembilan adalah kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.30 malam.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 1,18 pada hari Senin. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Jika angkanya turun di bawah 1, Singapura dapat melonggarkan beberapa langkah COVID-19 seperti mengizinkan anggota rumah tangga untuk makan bersama, kata ketua bersama gugus tugas multi-kementerian Lawrence Wong, Sabtu.

Hingga Senin, Singapura telah melaporkan total 175.818 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT DAN PEMULIHAN RUMAH

Di antara semua kasus komunitas COVID-19 yang telah dibawa atau dirawat, 18.279 pasien, atau 71,3 persen, menjalani pemulihan di rumah.

4.626 lainnya berada di fasilitas perawatan masyarakat dan 952 berada di fasilitas perawatan COVID-19.

Sisanya 1.779 pasien dirawat di rumah sakit, sebagian besar untuk observasi, kata Depkes. Dari jumlah tersebut, 261 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

Di unit perawatan intensif (ICU), 107 kasus tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat untuk mencegah kerusakan lebih lanjut, dan 64 sakit kritis dan diintubasi.

Baca Juga :  Mal Buka Sampai Pukul 21.00 WIB Pada Akhir Tahun

Sebanyak 2.954 kasus sembuh pada hari Senin, 428 di antaranya adalah manula di atas 60 tahun.

Selama 28 hari terakhir, dari 86.106 orang yang terinfeksi, 0,9 persen membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,1 persen tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di ICU dan 0,1 persen sakit kritis dan diintubasi di ICU.

Selama tujuh hari terakhir, jumlah orang yang divaksinasi lengkap yang sakit kritis di ICU per 100.000 penduduk adalah 0,5, sedangkan kasus yang tidak divaksinasi lengkap adalah 4,2.

Pada periode yang sama, jumlah kasus yang meninggal secara lengkap dan tidak lengkap adalah 0,1 dan 0,8 per 100.000 penduduk.

Di antara manula berusia 60 tahun ke atas, jumlah kasus yang divaksinasi lengkap dan tidak divaksinasi lengkap yang sakit kritis di ICU masing-masing adalah 2,3 dan 30,1. Jumlah lansia yang meninggal secara lengkap dan tidak divaksinasi masing-masing adalah 0,4 dan 8,0.

Pada Senin, 84 persen orang di Singapura telah menerima rejimen lengkap atau dua dosis vaksin COVID-19, sementara 85 persen telah menerima setidaknya satu dosis dan 13 persen telah menerima suntikan penguat.

Sebanyak 9.786.082 dosis vaksin COVID-19 telah diberikan di bawah program vaksinasi nasional.

Selain itu, 239.146 dosis vaksin lain yang diakui dalam Daftar Penggunaan Darurat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO EUL) telah diberikan, mencakup 122.126 individu.

CLUSTER AKTIF

Depkes mengatakan sedang memantau dengan cermat tujuh klaster aktif, dengan klaster baru di Institute of Mental Health (IMH) ditambahkan ke dalam daftar.

Delapan kasus baru ditambahkan ke klaster IMH pada hari Senin, sehingga jumlah total infeksi yang terkait dengan klaster menjadi 116. Sebagian besar kasus melibatkan penduduk, dengan delapan anggota staf terinfeksi.

Baca Juga :  India Catat Lebih Dari 45.000 Kasus Jamur Hitam

United Medicare Center – Toa Payoh juga ditambahkan ke daftar cluster, dengan satu infeksi baru ditambahkan pada hari Senin.

Rumah Lansia Bukit Batok – cluster terbesar dalam daftar – mencapai 154 infeksi setelah tujuh kasus lagi terkait dengan cluster tersebut.

Cluster di Banyan Home di Desa Pelangi, PCF Sparkletots di Zhenghua dan MWS Christalite Methodist Home juga menambah kasus baru.

HUBUNGI 995 HANYA UNTUK SITUASI “MENGANCAM HIDUP”

Pihak berwenang pada hari Senin mendesak anggota masyarakat untuk hanya menelepon 995 untuk “keadaan darurat yang mengancam jiwa”.

Ini akan memastikan mereka yang membutuhkan perawatan mendesak dapat segera menerimanya, kata Depkes dan Pasukan Pertahanan Sipil Singapura (SCDF).

Kondisi yang mengancam jiwa dan darurat termasuk nyeri dada yang tiba-tiba, sesak napas, kantuk atau kebingungan, kelemahan anggota badan atau tubuh yang tiba-tiba, kesulitan berbicara, atau wajah terkulai, pendarahan parah akibat cedera, kehilangan kesadaran, dan sentakan yang tidak dapat dijelaskan. tubuh atau cocok.

Penggunaan layanan medis darurat dan departemen darurat yang bijaksana adalah penting karena Singapura belajar untuk hidup dengan COVID-19, kata pihak berwenang.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :