3.112 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura ; Meninggal 14 Orang

Telok Ayer - Singapura
Telok Ayer - Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 3.112 kasus baru COVID-19 pada Sabtu (30/10) siang dengan tambahan 14 orang meninggal akibat komplikasi akibat virus tersebut.

Para korban, yang berusia antara 63 dan 98, memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi ini.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura akibat virus corona menjadi 394.

3.112 kasus baru yang dilaporkan pada hari Sabtu adalah penurunan dari 4.248 yang dilaporkan pada hari Jumat.

Di antara kasus hari Sabtu, 3.108 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 2.608 di masyarakat dan 500 di asrama pekerja migran.

Empat adalah kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.30 malam.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 1,14 pada hari Sabtu. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Hingga Sabtu, Singapura telah melaporkan total 195.211 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT

Selama 28 hari terakhir, 98,7 persen dari 93.257 orang yang terinfeksi tidak memiliki gejala atau gejala ringan.

0,8 persen lainnya membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,2 persen tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di unit perawatan intensif (ICU), sementara 0,1 persen sakit kritis dan diintubasi di ICU.

Sebanyak 1.627 kasus saat ini dirawat di rumah sakit, dengan 267 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum. Di ICU, 69 kasus tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat, dan 60 dalam kondisi kritis dan diintubasi. Tingkat pemanfaatan ICU keseluruhan saat ini adalah 68,1 persen.

Sebanyak 3.912 kasus sembuh pada hari Sabtu, 587 di antaranya adalah manula berusia di atas 60 tahun.

Baca Juga :  Gula Aren Rejang Lebong Diminta Tidak Gunakan Deterjen

Selama tujuh hari terakhir, jumlah orang yang divaksinasi lengkap yang sakit kritis di ICU per 100.000 penduduk adalah 0,5, sedangkan kasus yang tidak divaksinasi lengkap adalah 4,4.

Pada periode yang sama, jumlah kasus yang meninggal secara lengkap dan tidak lengkap adalah 0,1 dan 0,9 per 100.000 penduduk.

Di antara manula berusia 60 tahun ke atas, jumlah kasus yang divaksinasi lengkap dan tidak divaksinasi lengkap yang sakit kritis di ICU masing-masing adalah 2,1 dan 35,3. Jumlah lansia yang meninggal secara lengkap dan tidak divaksinasi masing-masing adalah 0,4 dan 9,3.

VAKSINASI

Pada hari Jumat, 84 persen orang di Singapura telah menerima rejimen lengkap atau dua dosis vaksin COVID-19, sementara 85 persen telah menerima setidaknya satu dosis dan 15 persen telah menerima suntikan penguat.

CLUSTER AKTIF

Depkes mengatakan sedang memantau dengan cermat tujuh klaster aktif.

Tujuh kasus baru ditambahkan ke cluster di Rumah Sakit St Luke pada hari Sabtu, sehingga jumlah total infeksi yang terkait dengan cluster menjadi 20.

Cluster di Institute of Mental Health tumbuh menjadi 237 infeksi, dengan tiga kasus baru ditambahkan pada hari Sabtu.

Cluster di Orange Valley Nursing Home (Clementi), ECON Medicare Center & Nursing Home, cabang PCF Sparkletots di Changi Simei Blok 141 dan Whampoa Blok 85, serta Banyan Home @ Penlangi Village juga menambah kasus baru.

SUNTIKAN SINOVAC COVID-19 DAN  MODERNA BOOSTER

Individu dapat membuat janji untuk menerima vaksinasi Sinovac-CoronaVac COVID-19 di Raffles City Convention Center mulai Sabtu, dengan manula diizinkan masuk tanpa membuat janji mulai Minggu, kata Depkes.

Depkes juga mengumumkan bahwa, mulai Senin, orang berusia 30 tahun ke atas akan dapat mengunjungi salah satu dari sembilan pusat vaksinasi Moderna untuk dosis booster mereka.

Baca Juga :  Utang Pemerintah Dibagi, 1 Penduduk RI Tanggung Rp 23 Juta

Ini berlaku untuk warga Singapura, penduduk tetap, dan pemegang izin jangka panjang berusia 30 tahun ke atas yang telah menyelesaikan dosis kedua enam bulan lalu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :