3.099 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 14 Orang

Salah satu sudut keramaian di Singapura
Salah satu sudut keramaian di Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 3.099 kasus baru COVID-19 pada Jumat (12/11) siang dengan tambahan 14 orang meninggal akibat komplikasi akibat virus corona.

Para korban tewas berusia antara 35 dan 102 tahun. Semuanya, kecuali kasus yang tidak divaksinasi, memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Pria berusia 35 tahun itu tidak divaksinasi dan memiliki banyak penyakit penyerta, kata Kementerian Kesehatan (MOH).

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura menjadi 562.

Jumlah kasus baru yang dilaporkan pada hari Jumat naik dari 2.396 infeksi yang dilaporkan pada hari Kamis.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 1,04 pada hari Jumat, lebih tinggi dari 0,87 yang dilaporkan pada hari Kamis. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Terakhir kali tingkat pertumbuhan infeksi mingguan di atas 1 adalah pada 2 November.

“Rasio minggu ke minggu telah meningkat karena jumlah kasus yang relatif rendah selama hari libur umum Deepavali minggu lalu,” kata Depkes.

Dari kasus baru yang dilaporkan pada hari Jumat, 3.093 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 2.965 kasus di masyarakat dan 128 infeksi di asrama pekerja migran.

Ada enam kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.40 malam.

Hingga Jumat, Singapura telah melaporkan 233.176 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT

Sebanyak 1.616 kasus dirawat di rumah sakit, dengan 280 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

Tiga puluh satu kasus tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di unit perawatan intensif (ICU), dan 75 sakit kritis dan diintubasi. Tingkat pemanfaatan ICU keseluruhan saat ini adalah 67 persen.

Sebanyak 2.979 kasus dipulangkan selama sehari terakhir, di antaranya 456 adalah manula berusia di atas 60 tahun.

Baca Juga :  Vietnam Mulai Cabut Pembatasan Covid-19 Di Ho Chi Minh City

Lansia berusia 60 tahun ke atas, terutama yang tidak divaksinasi, terus lebih terpengaruh oleh COVID-19, kata Depkes.

Dari 91.231 kasus selama 28 hari terakhir, 98,7 persen memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, sementara 0,8 persen membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,3 persen di ICU dan 0,2 persen meninggal.

VAKSINASI

Hingga Kamis, 85 persen populasi Singapura telah menyelesaikan rejimen lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19.

Sekitar 86 persen telah menerima setidaknya satu dosis, sementara 19 persen telah menerima suntikan booster.

CLUSTER

Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” empat cluster besar.

Gugus di Institut Kesehatan Mental menambahkan satu kasus lagi, sehingga totalnya menjadi 412. Dari jumlah tersebut, 27 adalah anggota staf dan 385 adalah pasien.

Total ada 11 kasus di Safari House Preschool (Toa Payoh), yang terdiri dari dua staf dan sembilan siswa.

Cluster di Panti Jompo NTUC (Geylang East) dan Panti Surya masing-masing bertambah menjadi 23 kasus.

 

TAGIHAN MEDIS UNTUK PASIEN COVID-19 YANG TIDAK DIVAKSINASI “BERSAMA PILIHAN”

Pasien COVID-19 yang tidak divaksinasi secara sukarela dan memerlukan perawatan intensif dapat dikenai tagihan sekitar S$25.000, kata Depkes dalam pernyataan terpisah sebelumnya pada hari Jumat.

Ini terjadi setelah diumumkan pada hari Senin bahwa mulai 8 Desember, semua pasien COVID-19 yang tidak divaksinasi “karena pilihan” harus membayar tagihan medis mereka sendiri jika mereka dirawat di rumah sakit atau fasilitas perawatan COVID-19.

Tagihan akan bervariasi tergantung pada tingkat keparahan kondisi pasien serta jenis fasilitas di mana perawatan diberikan.

“Umumnya, ukuran tagihan rata-rata untuk pasien COVID-positif yang menerima perawatan di rumah sakit akut yang membutuhkan perawatan ICU dan terapi COVID-19 diperkirakan sekitar S$25.000,” kata Depkes.

Baca Juga :  Prancis, Brazil Laporkan Belasan Ribu Kasus Baru Covid-19

“Subsidi pemerintah yang telah teruji dan cakupan MediShield Life dapat mengurangi tagihan menjadi sekitar S$2.000 hingga S$4.000 untuk warga Singapura yang memenuhi syarat di bangsal bersubsidi,” tambah kementerian tersebut, seraya mencatat bahwa pasien dapat memilih untuk menggunakan saldo MediSave mereka untuk membantu mendanai jumlah yang tersisa ini.

Depkes juga mengatakan bahwa tagihan untuk pasien COVID-19 yang menerima perawatan di fasilitas perawatan COVID-19 diperkirakan sekitar S$4.500 untuk masa inap tujuh hari.

“Untuk warga negara Singapura, setelah subsidi dan MediShield Life jika berlaku, pembayaran bersama sekitar S$1.000,” tambahnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :