3.035 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 12 Orang

Kasus Covid-19 Singapura kembali melonjak
Kasus Covid-19 Singapura kembali melonjak

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 3.035 kasus baru COVID-19 pada Sabtu (6 November) siang, dengan tambahan 12 orang meninggal akibat komplikasi akibat virus corona.

Para korban tewas berusia antara 60 dan 98 tahun. Semuanya memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi ini.

Ini menjadikan total korban tewas Singapura menjadi 480.

Jumlah kasus baru yang dilaporkan pada hari Jumat naik dari 1.767 infeksi yang dilaporkan pada hari Jumat.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 0,83 pada hari Sabtu, meningkat dari 0,81 pada hari Jumat. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Ini adalah hari keempat berturut-turut tingkat pertumbuhan infeksi mingguan tetap di bawah 1.

Dari kasus baru yang dilaporkan pada hari Sabtu, 3.030 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 2.928 di masyarakat dan 102 di asrama pekerja migran.

Ada lima kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.40 malam.

Hingga Sabtu, Singapura telah melaporkan 215.780 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT

Sebanyak 1.666 kasus saat ini dirawat di rumah sakit, dengan 299 pasien yang membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

65 kasus lainnya tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di unit perawatan intensif (ICU), sementara 74 sakit kritis dan diintubasi. Tingkat pemanfaatan ICU keseluruhan saat ini adalah 72,8 persen.

Sebanyak 3.871 kasus sembuh selama sehari terakhir, 550 di antaranya adalah manula berusia di atas 60 tahun.

Dari 91.476 kasus selama 28 hari terakhir, 98,7 persen memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, sementara 0,8 persen membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,3 persen berada di ICU dan 0,2 persen meninggal.

Baca Juga :  PUPR-BSI Siap Salurkan Dana Program BSPS Di Aceh

VAKSINASI

Hingga Jumat, 85 persen populasi Singapura telah divaksinasi lengkap dengan dua dosis vaksin COVID-19. Delapan puluh enam persen telah menerima setidaknya satu dosis dan 17 persen telah menerima suntikan booster mereka.

CLUSTER AKTIF

Depkes mengatakan saat ini sedang “memantau dengan cermat” lima cluster aktif.

Ini termasuk cluster di Institut Kesehatan Mental, di mana ada delapan kasus baru, sehingga totalnya menjadi 374. Dari jumlah tersebut, 24 adalah anggota staf dan 350 adalah pasien.

Rumah Lanjut Usia (Tampines) Jamiyah kini memiliki 59 kasus, ditambah lima kasus baru. Cluster di NTUC Health Nursing Home (Geylang East) juga telah berkembang menjadi 17 kasus, dengan tiga kasus baru ditambahkan pada hari Sabtu.

FASILITAS PENGOBATAN COVID-19 BARU

Pada hari Sabtu, diumumkan bahwa F1 Pit Building di Marina Bay, yang digunakan untuk balapan Grand Prix Singapura, telah diubah menjadi fasilitas perawatan COVID-19 dan akan mulai menerima pasien mulai Selasa.

Fasilitas 721 tempat tidur hanya akan menerima pasien lanjut usia – mereka yang tidak divaksinasi dan berusia di atas 70 tahun atau divaksinasi dan berusia di atas 80 tahun.

Pasien akan dirawat setelah dinilai oleh rumah sakit dan mereka akan dipantau oleh staf medis sepanjang waktu. Mereka harus secara umum baik-baik saja dan juga harus mandiri.

Untuk keluar dari fasilitas, pasien yang divaksinasi harus menyelesaikan tes swab polymerase chain reaction (PCR) pada Hari ke-6 sejak mereka dikonfirmasi memiliki COVID-19. Pasien yang tidak divaksinasi perlu dites negatif pada Hari ke-10.

Jika mereka dites positif, pasien yang divaksinasi dan tidak divaksinasi akan dipulangkan masing-masing pada Hari ke-10 dan Hari ke-14.

Baca Juga :  Partai Buruh Ikut Pemilu 2024, Umumkan Susunan Pengurus

Sumber : CNA/SL

Bagikan :