2.553 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 17 Orang

Bertambah lagi 2.553 Kasus Baru Covid-19 di Singapura
Bertambah lagi 2.553 Kasus Baru Covid-19 di Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 2.553 kasus baru COVID-19 pada Minggu (7/11) siang, dengan tambahan 17 orang meninggal akibat komplikasi akibat virus corona.

Para korban tewas berusia antara 45 dan 89 tahun. Semuanya memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya, kecuali orang yang divaksinasi berusia 85 tahun yang tidak memiliki kondisi medis yang diketahui. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi ini.

Ini menjadikan total korban tewas Singapura menjadi 497.

Jumlah kasus baru yang dilaporkan pada hari Minggu turun dari 3.035 infeksi yang dilaporkan pada hari Sabtu.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 0,81 pada hari Minggu, penurunan dari 0,83 yang dilaporkan pada hari Sabtu. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Ini adalah hari kelima berturut-turut tingkat pertumbuhan infeksi mingguan tetap di bawah 1.

Dari kasus baru yang dilaporkan pada hari Minggu, 2.548 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 2.343 di masyarakat dan 205 di asrama pekerja migran.

Ada lima kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.40 malam.

Hingga Minggu, Singapura telah melaporkan 218.333 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT

Sebanyak 1.654 kasus dirawat di rumah sakit, dengan 296 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

Tujuh puluh kasus tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di unit perawatan intensif (ICU), dan 64 sakit kritis dan diintubasi. Tingkat pemanfaatan ICU keseluruhan saat ini adalah 69,9 persen.

Sebanyak 2.926 kasus dipulangkan selama sehari terakhir, 420 di antaranya adalah manula berusia di atas 60 tahun.

Lansia berusia 60 tahun ke atas, terutama yang tidak divaksinasi, terus lebih terpengaruh oleh COVID-19, kata Depkes.

Baca Juga :  Hari Ini Sembuh Covid-19 Lebih Banyak Dari Kasus Positif

Dari 91.217 kasus selama 28 hari terakhir, 98,7 persen memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, sementara 0,8 persen membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,3 persen di ICU dan 0,2 persen meninggal.

VAKSINASI

Hingga Sabtu, 85 persen populasi Singapura telah menyelesaikan rejimen lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19. Sekitar 86 persen telah menerima setidaknya satu dosis, sementara 18 persen telah menerima suntikan booster.

CLUSTER

Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” delapan cluster besar.

Cluster di Institute of Mental Health (IMH) telah berkembang menjadi 389 kasus, terdiri dari 25 anggota staf dan 364 pasien.

Sembilan kasus lainnya ditambahkan ke klaster di Acacia Home, sehingga total ada 41 kasus, terdiri dari dua anggota staf dan 39 warga.

Saat ini terdapat 60 kasus terkait cluster di Rumah Lanjut Usia (Tampines) Jamiyah, dengan 9 staf dan 51 warga dinyatakan positif COVID-19.

KASUS MIS-C

Empat kasus sindrom inflamasi multi-sistem pada anak-anak (MIS-C) telah dilaporkan ke Depkes hingga saat ini, kata kementerian itu Sabtu malam.

Keempat kasus ini termasuk di antara lebih dari 8.000 kasus COVID-19 pediatrik di Singapura sejak awal pandemi, dan “dianggap langka”, kata Depkes.

Dari empat kasus tersebut, satu di ruang perawatan intensif anak (CICU), satu di bangsal umum, dan dua dipulangkan. Usia mereka berkisar dari dua bulan hingga delapan tahun.

Keempatnya dirawat di rumah sakit pada Oktober dan November tahun ini.

“Gejala MIS-C antara lain demam terus-menerus di atas 38,5 derajat Celcius selama tiga hari atau lebih, dengan kesulitan bernapas, sakit kepala, leher bengkak, ruam, tangan dan kaki bengkak, konjungtivitis, diare, atau sakit perut,” kata Depkes.

Baca Juga :  Rekor 199 Kematian Di Malaysia, 12.000 Kasus Baru Covid-19

Karena sindrom ini terkait dengan infeksi COVID-19 sebelumnya, langkah-langkah seperti mengenakan masker, kebersihan tangan, dan langkah-langkah menjaga jarak tetap penting untuk mengurangi risikonya, tambah kementerian.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :