2.536 Kasus Baru Covid-19 Singapura

Singapura Total 100.000 Kasus Covid-19
Singapura Total 100.000 Kasus Covid-19

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 2.356 kasus baru COVID-19 pada Sabtu siang (2 Oktober), menjadikan jumlah total infeksi sejak awal pandemi melewati angka 100.000. Hitungan hari Sabtu adalah penurunan pertama setelah empat hari kasus meningkat.

Kementerian Kesehatan (MOH) juga melaporkan empat kematian lagi akibat komplikasi akibat virus corona.

Keempat kasus itu semuanya warga Singapura – terdiri dari tiga wanita dan satu pria, berusia antara 55 dan 80 tahun. Semuanya belum divaksinasi COVID-19 dan memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya.

Ini menjadikan total korban tewas Singapura menjadi 107.

Dari kasus baru tersebut, 2.350 merupakan infeksi menular lokal, terdiri dari 1.938 kasus di masyarakat dan 412 warga asrama.

Di antara kasus-kasus ini adalah 513 manula di atas usia 60 tahun, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11 ​​malam.

Ada juga enam kasus impor, dengan lima terdeteksi pada saat kedatangan di Singapura dan satu yang mengembangkan penyakit selama pemberitahuan tinggal di rumah atau periode isolasi. Hingga Sabtu, Singapura telah melaporkan total 101.786 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT

Ada 1.422 pasien yang dirawat di rumah sakit, sebagian besar dalam keadaan sehat dan dalam pengawasan, kata Depkes.

Di antaranya 243 kasus penyakit berat yang membutuhkan suplementasi oksigen, dan 31 dalam kondisi kritis di unit perawatan intensif (ICU).

Dari mereka yang jatuh sakit parah, 233 berusia di atas 60 tahun. Selama 28 hari terakhir, persentase kasus lokal yang tidak menunjukkan gejala atau gejala ringan adalah 98,2 persen.

Pada periode itu, 504 kasus membutuhkan suplementasi oksigen dan 53 berada di ICU. Dari jumlah tersebut 50,6 persen divaksinasi penuh dan 49,4 persen tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian.

Baca Juga :  Ada Apa Seputar REDD+ Dan Implementasi REDD+ Di Indonesia

CLUSTER AKTIF

Depkes mengatakan saat ini “memantau dengan cermat” 13 klaster aktif, termasuk sembilan asrama dan Pusat Grosir Pasir Panjang. Asrama Toa Payoh/Kim Keat Avenue ditambahkan ke daftar pada hari Sabtu.

Asrama saat ini memiliki 22 kasus yang dikonfirmasi. 41 kasus lainnya telah ditambahkan ke cluster Blue Stars Dormitory, yang saat ini merupakan cluster aktif terbesar. Cluster Avery Lodge terbesar kedua juga menambahkan 18 kasus baru. Semua cluster asrama melibatkan transmisi intra-asrama di antara penghuni tanpa bukti penyebaran di luar asrama, kataDepkes.

VAKSINASI

Pada hari Jumat, 82 persen populasi Singapura telah menyelesaikan rejimen vaksinasi lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19, sementara 85 persen telah menerima setidaknya satu dosis.

Lebih dari 9,2 juta dosis telah diberikan di bawah program vaksinasi nasional, termasuk 258.043 suntikan booster, kata Depkes. 200.358 dosis vaksin lain yang diakui dalam daftar darurat Organisasi Kesehatan Dunia telah diberikan, mencakup 102.915 orang.

PEMBERITAHUAN TINGGAL DI RUMAH LEBIH SINGKAT UNTUK WISATAWAN

MOH pada hari Sabtu mengumumkan bahwa para pelancong yang saat ini harus melayani pemberitahuan tinggal di rumah selama 14 hari setelah tiba di Singapura hanya perlu melayani 10 hari mulai pukul 23.59 pada hari Rabu.

Hal ini sejalan dengan pemendekan masa karantina lokal, yang mempertimbangkan masa inkubasi varian virus corona Delta yang lebih pendek, katanya.

Wakil ketua gugus tugas multi-kementerian COVID-19 Gan Kim Yong mengatakan jumlah kasus harian di Singapura dapat meningkat menjadi lebih dari 5.000 minggu depan, dengan jumlah kasus komunitas sekarang berlipat ganda setiap 10 hari.

“Namun, sebagian besar akan tanpa gejala atau memiliki gejala yang sangat ringan dan dapat pulih dengan cepat di rumah,” kata Gan saat konferensi pers gugus tugas multi-kementerian.

Baca Juga :  Belum Terkendali, Kasus Positif Tambah 49.071 Hari Ini

Meskipun jumlah kasus harian terus meningkat, laju peningkatan “tampaknya sedikit melambat”, kata Kementerian Kesehatan (MOH) dalam siaran persnya.

“Waktu yang dibutuhkan untuk menggandakan kasus komunitas telah diperpanjang dari sekitar delapan hari menjadi sekitar 10 hari,” kata Depkes.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :