2.478 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura

Kasus Baru Covid-19 Di Singapura Melonjak
Kasus Baru Covid-19 Di Singapura Melonjak

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 2.478 kasus baru COVID-19 pada Kamis (30/9) siang dan dua kematian lagi akibat komplikasi virus.

Korban tewas diidentifikasi sebagai penduduk tetap Singapura berusia 79 tahun dan warga Singapura berusia 87 tahun.

Kedua wanita tersebut belum divaksinasi COVID-19 dan memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya, kata Kementerian Kesehatan (MOH).

Kementerian Kesehatan tidak memberikan informasi tentang kondisi medis yang mendasari mereka.

Ada 40 kematian pada bulan September saja, rekor bulanan baru. Korban tewas Singapura sekarang mencapai 95.

Dari kasus baru tersebut, 2.474 merupakan infeksi menular lokal yang terdiri dari 2.022 kasus di masyarakat dan 452 warga asrama.

Di antara kasus-kasus ini adalah 535 manula di atas usia 60 tahun, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media pada pukul 11 ​​malam.

Ada juga empat kasus impor, dengan tiga terdeteksi pada saat kedatangan di Singapura dan satu yang mengembangkan penyakit selama pemberitahuan tinggal di rumah atau periode isolasi.

Ini adalah hari ketiga berturut-turut Singapura melaporkan rekor jumlah infeksi baru, setelah 2.268 kasus baru diumumkan pada hari Rabu.

Hingga Kamis, Singapura telah melaporkan total 96.521 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT
Ada 1.360 pasien yang dirawat di rumah sakit, sebagian besar dalam keadaan sehat dan dalam pengawasan, kata Depkes.

Di antaranya 204 kasus penyakit berat yang membutuhkan suplementasi oksigen, dan 34 dalam kondisi kritis di unit perawatan intensif (ICU).

Dari mereka yang jatuh sakit parah, 197 adalah manula di atas usia 60 tahun.

Selama 28 hari terakhir, proporsi kasus lokal yang tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala ringan adalah 98,1 persen.

Baca Juga :  Pengeluaran Militer Dunia Meningkat Meski Pandemi Covid-19

Pada periode itu, 443 kasus membutuhkan suplementasi oksigen dan 52 telah dirawat di ICU.

Dari jumlah tersebut, 49,9 persen divaksinasi penuh dan 50,1 persen tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian.

CLUSTER AKTIF
Depkes mengatakan saat ini “memantau dengan cermat” 15 klaster besar yang aktif, termasuk tujuh yang ditambahkan ke daftar pada hari Kamis.

Cluster besar terbaru terdiri dari enam asrama pekerja migran dan sebuah panti jompo di Marsiling.

Sebanyak 29 kasus telah dikaitkan dengan klaster COVID-19 di MWS Christalite Methodist Home.

Satu anggota staf dan 28 warga terinfeksi, kata Depkes.

Asrama yang terkena dampak adalah Asrama Jurong Penjuru 1, Asrama Jurong Penjuru 2, Asrama ASPRI-Westlite Papan, Asrama 1 Defu South Street 1, Asrama Cochrane Lodge 2 dan Asrama PPT Lodge 1B.

Keenam cluster asrama saat ini memiliki total gabungan 475 kasus.

Depkes mengatakan keenam klaster tersebut disebabkan oleh penularan intra-asrama di antara penduduk, dengan “tidak ada bukti” penyebaran di luar asrama.
VAKSINASI
Pada hari Rabu, 82 persen populasi Singapura telah menyelesaikan rejimen vaksinasi lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19, sementara 85 persen telah menerima setidaknya satu dosis.

Lebih dari 9,1 juta dosis telah diberikan di bawah program vaksinasi nasional, termasuk 215.729 dosis booster, kata Depkes. Lebih dari 4,4 juta orang telah menyelesaikan rejimen vaksinasi lengkap.

197.155 dosis vaksin lain yang diakui dalam daftar penggunaan darurat Organisasi Kesehatan Dunia telah diberikan, mencakup 100.012 orang.

SENIOR DIHARUSKAN DI RUMAH
Lansia di atas usia 60 dan orang-orang yang tinggal bersama mereka telah “sangat didesak” untuk tinggal di rumah selama empat minggu ke depan untuk mengurangi kemungkinan tertular COVID-19 di tengah lonjakan kasus.

Baca Juga :  Airlangga: Ungkap Manfaat Kehadiran Presiden Di KEK Gresik

Lansia membuat lebih dari seperempat kasus lokal dalam dua minggu terakhir, kata Agency for Integrated Care (AIC), karena mengingatkan mereka untuk mengambil tindakan pencegahan tambahan karena mereka berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi serius jika terinfeksi.

Lansia disarankan hanya keluar untuk kegiatan penting, meminimalkan pertemuan sosial dan kegiatan masker, dan menghindari area ramai.

AIC juga mendorong manula yang belum divaksinasi untuk mendapatkan suntikan mereka, dan mereka yang telah ditawari suntikan booster untuk mengambilnya.

“Ini akan memposisikan mereka dengan baik untuk transisi ke COVID-19 endemik,” kata agensi tersebut.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :