2.470 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 14 Orang

Antrian orang wajib masker di Bus Stop Singapura
Antrian orang wajib masker di Bus Stop Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 2.470 kasus baru COVID-19 pada Senin (8/11) siang, dengan tambahan 14 orang meninggal akibat komplikasi akibat virus corona.

Para korban yang meninggal berusia antara 56 dan 98 tahun. Semuanya memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi ini.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura menjadi 511.

Jumlah kasus baru yang dilaporkan pada hari Senin turun dari 2.553 infeksi yang dilaporkan pada hari Minggu.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 0,84 pada hari Senin, meningkat dari 0,81 yang dilaporkan pada hari Minggu. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Ini adalah hari keenam berturut-turut tingkat pertumbuhan infeksi mingguan tetap di bawah 1.

Dari kasus baru yang dilaporkan pada hari Senin, 2.463 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 2.307 di masyarakat dan 156 di asrama pekerja migran.

Ada tujuh kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 10.40 malam.

Hingga Senin, Singapura telah melaporkan 220.803 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT

Sebanyak 1.725 kasus dirawat di rumah sakit, dengan 301 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

Enam puluh dua kasus tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di unit perawatan intensif (ICU), dan 67 sakit kritis dan diintubasi. Tingkat pemanfaatan ICU keseluruhan saat ini adalah 68,5 persen.

Sebanyak 3.216 kasus dipulangkan selama sehari terakhir, di antaranya 479 adalah manula berusia di atas 60 tahun.

Lansia berusia 60 tahun ke atas, terutama yang tidak divaksinasi, terus lebih terpengaruh oleh COVID-19, kata Depkes.

Dari 91.425 kasus selama 28 hari terakhir, 98,7 persen memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, sementara 0,8 persen membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,3 persen berada di ICU dan 0,2 persen meninggal.

Baca Juga :  Singapura Memudahkan Pelancong Dari Malaysia Dan Indonesia

VAKSINASI

Pada hari Minggu, 85 persen populasi Singapura telah menyelesaikan rejimen lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19.

Sekitar 86 persen telah menerima setidaknya satu dosis, sementara 18 persen telah menerima suntikan booster.

CLUSTER

Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” lima cluster besar.

Ini termasuk cluster di Institute of Mental Health, yang melaporkan tujuh kasus baru pada hari Senin, sehingga totalnya menjadi 397 kasus. Dari jumlah tersebut, 26 adalah anggota staf dan 371 adalah pasien.

Empat kasus lainnya juga dilaporkan di MWS Nursing Home – Yew Tee, yang kini memiliki 14 kasus. Cluster Acacia Home melaporkan tiga kasus baru, bertambah menjadi 44 secara total.

ANGGOTA RUMAH TANGGA DIPERBOLEHKAN MAKAN DALAM KELOMPOK LIMA

Mulai Rabu, anggota rumah tangga yang sama akan diizinkan makan bersama dalam kelompok lima orang, kata ketua bersama gugus tugas COVID-19 multi-kementerian Gan Kim Yong, Senin.

Namun, batas saat ini hingga dua orang yang divaksinasi lengkap tetap untuk mereka yang berasal dari rumah tangga yang berbeda. Pembatasan yang dilonggarkan juga tidak berlaku untuk pusat jajanan dan kedai kopi.

Singapura juga menyesuaikan klasifikasi risiko untuk beberapa negara dan wilayah, seiring stabilnya situasi COVID-19 di tempat-tempat tersebut.

Beberapa negara ASEAN – Kamboja, Indonesia, Malaysia dan Vietnam – akan menyesuaikan klasifikasinya dari kategori tiga menjadi dua.

Selain itu, klasifikasi risiko untuk Laos, Myanmar, Filipina, dan Thailand akan disesuaikan dari kategori empat menjadi tiga.

Singapura pada hari Senin juga mengumumkan perpanjangan skema jalur perjalanan yang divaksinasi ke Finlandia dan Swedia mulai 29 November.

Ini juga akan memulai kembali perjalanan udara lintas batas dengan Malaysia melalui VTL antara Bandara Changi dan Bandara Internasional Kuala Lumpur (KLIA) mulai 29 November. Diskusi terperinci sedang berlangsung untuk meluncurkan skema serupa untuk memulihkan perjalanan darat.

Baca Juga :  China Tunjukkan Simpati Kepada India, Siapkan Dukungan Medis

Penambahan tiga VTL baru membuat jumlah lokasi di bawah skema perjalanan bebas karantina Singapura menjadi 16.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :