2.069 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 8 Orang

Keramaian di salah satu sudut Raffles Road - Singapura
Keramaian di salah satu sudut Raffles Road - Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 2.069 kasus baru COVID-19 pada Senin (15/11) siang, dengan tambahan delapan orang meninggal akibat komplikasi akibat virus corona.

Para korban tewas berusia antara 71 dan 96 tahun. Semuanya memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi ini.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura menjadi 594.

Jumlah kasus baru yang dilaporkan pada hari Senin naik dari 1.723 infeksi yang dilaporkan pada hari Minggu.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 0,94 pada hari Senin, lebih rendah dari 0,97 yang dilaporkan pada hari Minggu. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Dari kasus baru yang dilaporkan pada hari Senin, 2.065 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 1.964 kasus di masyarakat dan 101 infeksi di asrama pekerja migran.

Ada empat kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.10 malam.

Hingga Senin, Singapura telah melaporkan 239.272 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT

Sebanyak 1.533 kasus dirawat di rumah sakit, dengan 255 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

Lima puluh satu kasus tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di unit perawatan intensif (ICU), dan 72 dalam kondisi kritis dan diintubasi. Tingkat pemanfaatan ICU keseluruhan saat ini adalah 63,6 persen.

Sebanyak 3.270 kasus dipulangkan selama sehari terakhir, di antaranya 474 adalah manula berusia di atas 60 tahun.

Lansia berusia 60 tahun ke atas, terutama yang tidak divaksinasi, terus lebih terpengaruh oleh COVID-19, kata Depkes.

Dari 88.361 kasus selama 28 hari terakhir, 98,7 persen memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, sementara 0,8 persen membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,3 persen di ICU dan 0,2 persen meninggal.

Baca Juga :  Hari Ini Senin, Seluruh PPKM Di Indonesia Berakhir

VAKSINASI

Pada Senin, 94 persen dari mereka yang berusia 12 tahun ke atas di Singapura telah menyelesaikan rejimen lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19.

Di antara total populasi, 85 persen telah menyelesaikan rejimen lengkap mereka dan sekitar 86 persen telah menerima setidaknya satu dosis. Dua puluh satu persen telah menerima suntikan booster.

CLUSTER

Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” lima kelompok besar dengan antara 12 dan 38 kasus, termasuk dua pra-sekolah dan pusat penitipan anak.

Dua cluster yang tersisa berada di panti jompo.

HINGGA 5 ANGGOTA RUMAH TANGGA DI BEBERAPA PUSAT HAWKER

Anggota rumah tangga yang sama yang divaksinasi penuh akan dapat makan bersama dalam kelompok hingga lima orang di beberapa pusat jajanan pada akhir bulan ini, setelah kontrol akses dan sistem pemeriksaan disiapkan, Depkes mengatakan sebelumnya pada hari Senin.

Kelompok hingga lima anggota rumah tangga yang divaksinasi lengkap dapat makan bersama sejak 10 November di gerai F&B lain yang telah melakukan pemeriksaan vaksinasi.

Tetapi implementasi dan penegakan langkah-langkah yang membedakan vaksinasi “lebih menantang” di pusat jajanan dan kedai kopi, kata Depkes pada hari Senin.

Pusat jajanan dan kedai kopi yang menerapkan sistem untuk mengontrol akses dan memeriksa status vaksinasi pelanggan mereka akan diizinkan memiliki kelompok hingga lima orang dari rumah tangga yang sama yang makan bersama. Jika tidak, ukuran grup yang berlaku dua orang akan berlaku.

Wakil ketua gugus tugas multi-kementerian COVID-19 Gan Kim Yong mengatakan pada konferensi pers pada hari Senin bahwa pada akhir bulan ini, “mayoritas pusat jajanan” akan memiliki langkah-langkah pengendalian yang diperlukan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :