2.069 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 18 Orang

Wisma Atria - Orchard Road , Singapura
Wisma Atria - Orchard Road , Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 2.069 kasus baru COVID-19 pada Selasa (16/11) siang dengan tambahan 18 orang meninggal akibat komplikasi akibat virus corona.

Para korban tewas berusia antara 67 dan 95 tahun. Semuanya memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi medis ini.

Ini adalah jumlah kematian harian tertinggi yang dilaporkan sejak 20 Oktober, ketika 18 kematian juga dilaporkan. Jumlah kematian COVID-19 di Singapura sekarang 612.

Jumlah kasus baru yang dilaporkan pada hari Selasa sama dengan 2.069 infeksi yang dilaporkan pada hari Senin.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 0,88 pada hari Selasa, lebih rendah dari 0,94 yang dilaporkan pada hari Senin. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Dari kasus baru yang dilaporkan pada hari Selasa, 2.064 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 2.021 kasus di masyarakat dan 43 infeksi di asrama pekerja migran.

Ada lima kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 10.50 malam.

Hingga Selasa, Singapura telah melaporkan 241.341 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT

Sebanyak 1.501 kasus dirawat di rumah sakit, dengan 234 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

Lima puluh empat kasus tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di unit perawatan intensif (ICU), dan 68 sakit kritis dan diintubasi. Tingkat pemanfaatan ICU keseluruhan saat ini adalah 63,3 persen.

Sebanyak 2.361 kasus dipulangkan selama sehari terakhir, 363 di antaranya adalah manula berusia di atas 60 tahun.

Lansia berusia 60 tahun ke atas, terutama yang tidak divaksinasi, terus lebih terpengaruh oleh COVID-19, kata Depkes.

Baca Juga :  Erick: Enam Peserta Girls Takeover Masuk Beasiswa BUMN

Dari 86.443 kasus selama 28 hari terakhir, 98,7 persen memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, sementara 0,8 persen membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,3 persen berada di ICU dan 0,2 persen meninggal.

VAKSINASI

Pada hari Senin, 94 persen populasi Singapura yang memenuhi syarat – mereka yang berusia 12 tahun ke atas – telah menyelesaikan rejimen lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19.

Di antara total populasi, 85 persen telah menyelesaikan rejimen lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19, dan sekitar 86 persen telah menerima setidaknya satu dosis. Sekitar 21 persen telah menerima suntikan booster mereka.

CLUSTER

Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” empat cluster besar.

Termasuk cluster di Jenaris Home @ Pelangi Village yang pada Selasa melaporkan 25 kasus baru sehingga total menjadi 63 kasus.

Cluster di Banyan Home @ Pelangi Village bertambah menjadi 103 kasus, terdiri dari staf dan 102 warga.

SUNTIKAN BOOSTER

Kombinasi vaksinasi Pfizer-BioNTech dengan suntikan booster Moderna memiliki “sedikit keunggulan” dalam mengurangi risiko infeksi COVID-19, Menteri Kesehatan Ong Ye Kung mengatakan pada hari Senin.

Mengutip statistik dari sebuah penelitian yang dilakukan oleh Depkes, Ong mengatakan bahwa kombinasi ini semakin mengurangi risiko infeksi hingga 72 persen.

Sebagai perbandingan, mengambil suntikan penguat Pfizer-BioNTech setelah vaksinasi Pfizer-BioNTech semakin mengurangi risiko infeksi sebesar 62 persen.

Hasil untuk kombinasi lain, seperti suntikan booster Moderna dengan vaksinasi Moderna, “mungkin tidak bermakna” karena ukuran sampelnya “tidak terlalu besar”, tambah Mr Ong.

“Jadi, kedua vaksin mRNA bekerja sangat baik sebagai booster, dengan (Moderna sebagai booster jab setelah vaksinasi Pfizer-BioNTech) memiliki sedikit keunggulan,” katanya.

Baca Juga :  WFH , Jika Kasus Covid-19 Terdeteksi Di Tempat Kerja

Sumber : CNA/SL

Bagikan :