2.038 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura,Meninggal 6 Orang

Kasus Covid-19 di Singapura hari ini menurun
Kasus Covid-19 di Singapura hari ini menurun

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 2.038 kasus baru COVID-19 pada Kamis (18 November), karena jumlah harian kematian terkait virus corona turun ke level terendah dalam lebih dari tiga minggu.

Enam kematian yang dilaporkan pada hari Kamis berusia antara 57 dan 84 tahun. Semuanya memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi medis ini.

Jumlah kematian COVID-19 yang dilaporkan pada hari Kamis adalah yang paling sedikit sejak 23 Oktober. Ini menjadikan jumlah kematian Singapura menjadi 625.

Tingkat pemanfaatan unit perawatan intensif (ICU) keseluruhan pada hari Kamis turun di bawah 60 persen untuk pertama kalinya sejak catatan dirilis sekitar tiga minggu lalu.

TINGKAT PERTUMBUHAN INFEKSI MINGGUAN

Jumlah kasus baru yang dilaporkan pada Kamis turun dari 3.474 infeksi yang dilaporkan pada Rabu.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 0,90 pada hari Kamis, naik kecil dari 0,89 yang dilaporkan pada hari Rabu. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan tetap di bawah 1 selama enam hari berturut-turut.

Dari kasus baru yang dilaporkan pada hari Kamis, 2.031 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 1.964 kasus di masyarakat dan 67 infeksi di asrama pekerja migran.

Ada tujuh kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.10 malam.

Hingga Kamis, Singapura telah melaporkan 246.853 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

TINGKAT PEMANFAATAN ICU

Tingkat pemanfaatan ICU keseluruhan saat ini adalah 58,8 persen.

Depkes pertama kali merilis informasi tentang tingkat pemanfaatan ICU secara keseluruhan pada 25 Oktober, ketika tingkatnya adalah 83,6 persen. Itu tidak turun di bawah 60 persen sampai Kamis.

Baca Juga :  Uji Formil UU KPK Ditolak MK

Sebanyak 1.435 kasus dirawat di rumah sakit, dengan 226 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

Lima puluh tiga kasus tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di unit perawatan intensif (ICU), dan 60 sakit kritis dan diintubasi.

Sebanyak 3.772 kasus dipulangkan selama sehari terakhir, di antaranya 528 adalah manula berusia di atas 60 tahun.

Lansia berusia 60 tahun ke atas, terutama yang tidak divaksinasi, terus lebih terpengaruh oleh COVID-19, kata Depkes.

Pada hari Rabu, sekitar 22 persen populasi Singapura telah menerima suntikan booster mereka. Sekitar 94 persen dari populasi yang memenuhi syarat – mereka yang berusia 12 tahun ke atas – telah menyelesaikan rejimen lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19.

Dari 84.654 kasus selama 28 hari terakhir, 98,7 persen memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, sementara 0,8 persen memerlukan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,3 persen di ICU dan 0,2 persen meninggal.

CLUSTER

Depkes mengatakan pihaknya “memantau dengan cermat” tiga cluster besar.

Enam kasus lagi terkait dengan cluster di Jenaris Home @ Pelangi Village, sehingga total baru menjadi 70, terdiri dari dua anggota staf dan 68 warga.

SINGAPURA MENURUNKAN COVID-19 LANGKAH DEMI LANGKAH UNTUK MENGHINDARI “U-TURNS”: PM LEE

Singapura melonggarkan langkah-langkah keamanan COVID-19 “langkah demi langkah” untuk menghindari keharusan membuat “putar balik yang meresahkan”, Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan pada hari Rabu.

Namun, hal-hal “mungkin tidak akan kembali ke status quo ante”, kata Lee. Dia berbicara kepada pemimpin redaksi Bloomberg John Micklethwait pada penutupan hari pertama Forum Ekonomi Baru Bloomberg pada hari Rabu.

Ketika virus bermutasi dan sains berkembang, Singapura harus “mengubah arah”, dari membasmi COVID-19 menjadi hidup dengannya.

Baca Juga :  Malaysia Wajibkan Vaksinasi Covid-19 Bagi Pegawai Pemerintah

“Kami harus membawa penduduk dan meyakinkan orang-orang bahwa sekarang kami perlu menerima beberapa ribu kasus sehari. Kami akan mencoba yang terbaik tetapi akan ada korban dan sebagian besar orang tua yang tidak akan berhasil. lewat,” kata Tuan Lee.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :