150 Orang Tewas Akibat Bencana Banjir Yang Landa Libya Timur

Badai Banjir melanda Libya
Badai Banjir melanda Libya

Benghazi | EGINDO.co – Sedikitnya 150 orang tewas ketika banjir besar melanda Libya timur, kata para pejabat pada Senin (11 September), setelah badai Daniel menyapu Mediterania, hujan deras yang sebelumnya melanda Turki, Bulgaria dan Yunani.

Gambar-gambar yang diambil oleh penduduk di daerah bencana Libya menunjukkan tanah longsor besar-besaran, bangunan-bangunan runtuh, dan seluruh lingkungan terendam air berlumpur.

Berbicara di jaringan Libya Almasar, Oussama Hamad, perdana menteri pemerintah yang berbasis di timur, melaporkan “lebih dari 2.000 orang tewas dan ribuan hilang” di kota Derna saja, namun tidak ada sumber medis atau layanan darurat yang mengkonfirmasi angka tersebut.

Meskipun media di Libya timur sebagian besar menerima pernyataan Hamad, jumlah korban jiwa yang dilaporkan dari berbagai daerah jumlahnya jauh lebih rendah.

Mohamed Massoud, juru bicara pemerintahan Hamad yang berbasis di Benghazi, mengatakan sebelumnya bahwa “setidaknya 150 orang tewas akibat banjir dan hujan lebat yang diakibatkan oleh badai Daniel di Derna, wilayah Jabal al-Akhdar dan pinggiran Al-Marj” .

“Ini belum termasuk kerusakan material besar-besaran yang menimpa properti publik dan swasta,” katanya kepada AFP.

Ratusan warga diyakini masih terjebak di daerah yang sulit dijangkau ketika tim penyelamat, yang didukung oleh tentara, berusaha memberikan bantuan.

Baca Juga :  10 Tahun Berlalu, Jepang Berduka Atas Bencana Fukushima

Pihak berwenang Libya Timur “kehilangan kontak dengan sembilan tentara selama operasi penyelamatan”, kata Massoud.

Dia mengatakan Hamad dan ketua komite penyelamatan serta menteri lainnya telah melakukan perjalanan ke Derna untuk mengevaluasi tingkat kerusakan.

Para ahli menggambarkan badai Daniel – yang menewaskan sedikitnya 27 orang ketika melanda sebagian Yunani, Turki dan Bulgaria dalam beberapa hari terakhir – sebagai “ekstrim dalam hal jumlah air yang jatuh dalam waktu 24 jam”.

“Bencana”

Pemerintahan Hamad – yang di Libya yang dilanda perang menyaingi pemerintahan transisi di Tripoli yang ditengahi PBB dan diakui secara internasional – pada hari Senin menyatakan Derna sebagai “daerah bencana”.

Pemerintahan barat Libya di bawah Abdelhamid Dbeibah, dalam pertemuan tingkat menteri luar biasa yang disiarkan langsung di televisi, mengumumkan tiga hari berkabung nasional dan menekankan “persatuan seluruh rakyat Libya” dalam menghadapi bencana tersebut.

Perusahaan Perminyakan Nasional, yang ladang minyak dan terminal utamanya berada di Libya timur, menyatakan “keadaan siaga maksimum” dan menangguhkan penerbangan antar lokasi produksi di mana aktivitasnya berkurang drastis.

Baca Juga :  Bencana Stadion Besar Selama 40 Tahun Terakhir

Seorang pejabat dewan kota Derna menggambarkan situasi di kota itu sebagai “bencana” dan membutuhkan “intervensi nasional dan internasional”, berbicara kepada saluran TV lokal Libya al-Ahrar.

Dia melaporkan runtuhnya empat jembatan utama, dua bangunan dan dua bendungan di Derna, sebuah kota berpenduduk 100.000 jiwa yang terletak di sungai wadi 900 kilometer sebelah timur ibu kota Tripoli.

Rekaman yang disiarkan oleh media menunjukkan banjir besar melanda kota, merusak bangunan yang dilaluinya.

Ketua Dewan Kepresidenan Mohamed al-Manfi pada Senin malam menyerukan “bantuan dari negara-negara persaudaraan dan sahabat serta organisasi internasional”.

Manfi secara resmi menyatakan Derna, Shahat dan Al-Bayda sebagai “zona bencana”.

Badai melanda Libya timur pada Minggu sore, terutama melanda kota pesisir Jabal al-Akhdar dan juga Benghazi, di mana jam malam diberlakukan dan sekolah-sekolah ditutup selama beberapa hari.

Misi PBB di Libya pada hari Senin mengatakan di X, sebelumnya Twitter, bahwa mereka “mengikuti dengan cermat keadaan darurat yang disebabkan oleh kondisi cuaca buruk di wilayah timur negara itu”.

Mereka menyampaikan belasungkawa atas kematian tersebut dan mengatakan pihaknya “siap mendukung upaya pemerintah daerah dan pemerintah kota untuk menanggapi keadaan darurat ini dan memberikan bantuan kemanusiaan yang mendesak”.

Baca Juga :  Saham Asia Jatuh Karena Data Ekonomi China Lemah Membebani

Diharapkan Hujan Lebih Banyak

Libya, yang memiliki cadangan minyak terbesar di Afrika, terjerumus ke dalam kekacauan setelah pemberontakan yang didukung NATO pada tahun 2011 yang menggulingkan dan membunuh mantan diktator Muammar Gaddafi.

Dua pemerintahan yang saling bersaing yang berbasis di barat dan timur saling bersaing untuk mendapatkan kekuasaan, dan konflik mematikan kadang-kadang terjadi.

Menulis di X, sebelumnya Twitter, Presiden Prancis Emmanuel Macron menyatakan “solidaritasnya terhadap rakyat Libya yang menderita banjir parah. Prancis menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban dan mengerahkan sumber daya untuk memberikan bantuan darurat”.

Di Mesir, pihak berwenang menyerukan kehati-hatian di pantai utara yang berbatasan dengan Libya timur, dan mengumumkan bahwa mereka memulai persiapan untuk meminimalkan dampak badai Daniel.

Ramalan cuaca memperkirakan akan terjadi hujan lebat lagi dalam beberapa hari mendatang di sana.

Saat dunia memanas, atmosfer mengandung lebih banyak uap air sehingga meningkatkan risiko curah hujan lebat di beberapa wilayah di dunia.

Dikombinasikan dengan faktor-faktor lain seperti urbanisasi dan perencanaan penggunaan lahan, curah hujan yang lebih tinggi ini berkontribusi terhadap banjir.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :