116 Orang Tewas Akibat Gempa Bumi Di Barat Laut China

Gempa Bumi Di Barat Laut China
Gempa Bumi Di Barat Laut China

Beijing | EGINDO.co – Setidaknya 116 orang tewas ketika gempa bumi meruntuhkan bangunan di barat laut Tiongkok, media pemerintah melaporkan pada Selasa (19 Desember), ketika petugas penyelamat berlomba untuk mulai menggali puing-puing dalam kondisi beku.

Setidaknya 105 orang tewas dan hampir 400 orang terluka di provinsi Gansu, kata pejabat setempat, setelah gempa kuat dan dangkal terjadi sekitar tengah malam.

Menurut CCTV, 11 orang lainnya tewas dan 100 lainnya luka-luka di kota Haidong di provinsi tetangga Qinghai.

Gempa tersebut merobohkan rumah-rumah dan menyebabkan kerusakan besar lainnya, menyebabkan orang-orang berlarian ke jalan untuk menyelamatkan diri, kata kantor berita negara Xinhua.

“Saya hampir ketakutan setengah mati. Lihat tangan dan kaki saya gemetar,” kata seorang wanita berusia sekitar 30 tahun dalam video yang diunggah ke akun media sosial yang terkait dengan surat kabar People’s Daily milik pemerintah.

“Saat saya lari keluar rumah, tanah di gunung itu ambruk, atapnya bergemuruh,” katanya sambil duduk terbungkus selimut di luar sambil menggendong seorang bayi.

Baca Juga :  KPK Konfirmasi Kerugian Proyek IPDN,Mantan Sekjen Kemendagri

Rekaman dari CCTV menunjukkan harta benda keluarga terlihat di antara batu-batu yang berserakan dari sebuah rumah yang ambruk saat gempa.

Upaya penyelamatan sedang dilakukan pada Selasa pagi, dan Presiden Tiongkok Xi Jinping menyerukan “upaya sekuat tenaga” dalam upaya pencarian dan bantuan.

Suhu berada di bawah titik beku di daerah dataran tinggi, dan tim penyelamat harus waspada terhadap bencana susulan, katanya menurut CCTV.

Gempa tersebut, yang tercatat berkekuatan 5,9 skala Richter oleh Survei Geologi AS, terjadi di Gansu dekat perbatasan dengan Qinghai, tempat Haidong berada.

Pusat gempa berada sekitar 100 km barat daya ibu kota provinsi Gansu, Lanzhou.

Xinhua melaporkan gempa tersebut – yang dirasakan di kota besar Xi’an di provinsi Shaanxi utara, sekitar 570 km jauhnya – berkekuatan 6,2 skala Richter.

Beberapa gempa susulan yang lebih kecil terjadi setelah gempa awal, dan para pejabat memperingatkan bahwa gempa berkekuatan lebih dari 5,0 mungkin terjadi dalam beberapa hari ke depan.

Baca Juga :  China Fokus Di Gurun Gobi Untuk Basis Tenaga Surya Dan Angin

Gempa berkekuatan 5,2 yang diukur oleh USGS terdeteksi lebih jauh ke barat laut di provinsi Xinjiang pada Senin pagi.

Suhu Beku

Pasokan listrik dan air terganggu di beberapa desa di sekitar pusat gempa, kata Xinhua.

Rekaman CCTV dari salah satu tempat yang paling parah terkena dampak menunjukkan warga menghangatkan diri di dekat api sementara layanan darurat mendirikan tenda.

CCTV mengatakan lebih dari 1.400 petugas pemadam kebakaran dan personel penyelamat telah dikirim ke zona bencana, sementara 1.600 lainnya masih “siaga”.

Penyiar tersebut menambahkan bahwa perbekalan termasuk air minum, selimut, kompor dan mie instan juga dikirim ke daerah yang terkena dampak.

Rekaman menunjukkan kendaraan darurat melaju di sepanjang jalan raya yang dilapisi salju menuju lokasi kejadian dengan lampu menyala.

Petugas penyelamat yang mengenakan pakaian terusan digambarkan bahu-membahu di dalam truk, sementara gambar lain menunjukkan mereka berbaris untuk menerima instruksi.

Klip lain menunjukkan personel darurat melewati puing-puing dengan cahaya obor, dan membentangkan tandu berwarna oranye untuk para korban.

Baca Juga :  AS Berjanji Untuk 'Secara Cepat' Mengurangi Emisi Metana

Ratusan orang telah dievakuasi di Gansu, kata para pejabat.

Gempa bumi terjadi pada kedalaman 10 km pada pukul 23.59 waktu setempat pada hari Senin (1559 GMT), menurut USGS, yang merevisi besarannya ke bawah setelah awalnya melaporkan 6,0.

Para pejabat melancarkan tanggap darurat dan mengirimkan personel penyelamat ke daerah tersebut tepat setelah gempa terjadi dan para pemimpin provinsi juga sedang dalam perjalanan, lapor Xinhua.

Gempa bumi bukan hal yang jarang terjadi di Tiongkok. Pada bulan Agustus, gempa dangkal berkekuatan 5,4 skala Richter melanda Tiongkok timur, melukai 23 orang dan meruntuhkan puluhan bangunan.

Pada September 2022, gempa berkekuatan 6,6 skala Richter melanda provinsi Sichuan dan menyebabkan hampir 100 orang tewas.

Gempa berkekuatan 7,9 skala Richter pada tahun 2008 menyebabkan lebih dari 87.000 orang tewas atau hilang, termasuk 5.335 siswa sekolah.

Sumber : CNASL

Bagikan :