11 Tewas Dalam Kecelakaan Kereta Penumpang Di Utara Kairo

11 Tewas Dalam Kecelakaan Kereta Penumpang
11 Tewas Dalam Kecelakaan Kereta Penumpang

Kairo | EGINDO.co – Sebuah kereta penumpang tergelincir pada Minggu (18 April) di utara Kairo, menewaskan sedikitnya 11 orang, kata pihak berwenang Mesir. Itu adalah yang terbaru dari beberapa kecelakaan kereta yang melanda negara itu dalam beberapa tahun terakhir.

Empat gerbong kereta lari dari rel di kota Banha di provinsi Qalyubia, tepat di luar Kairo, otoritas kereta api mengatakan dalam sebuah pernyataan. Video di media sosial menunjukkan gerbong terbalik dan penumpang melarikan diri ke tempat yang aman di sepanjang rel kereta api.

Kereta itu sedang melakukan perjalanan ke kota Mansoura Delta Nil dari ibu kota Mesir, kata pernyataan itu.

Kementerian Kesehatan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa selain korban tewas, sedikitnya 98 orang terluka, dengan sebagian besar dari mereka menderita patah tulang, luka dan memar.

Sedikitnya 60 ambulans dikirim ke tempat kejadian dan korban luka dibawa ke rumah sakit terdekat, tambah kementerian itu.

Tim penyelamat terlihat mencari yang selamat dan memindahkan gerbong yang tergelincir. Tidak segera jelas apa yang menyebabkan kereta itu tergelincir. Jaksa penuntut mengatakan mereka sedang menyelidiki penyebab kecelakaan itu.

Di rumah sakit Universitas Banha, orang-orang berbaris untuk menyumbangkan darah bagi para korban kecelakaan itu. Keluarga juga hadir mencari orang terkasih yang pernah bepergian dengan kereta.

“Kami terkejut dengan kereta yang melaju kencang,” kata Tarek Gomaa, salah satu korban luka. Kami menemukan diri kami berada di atas satu sama lain.

Kecelakaan kereta hari Minggu terjadi tiga minggu setelah dua kereta penumpang bertabrakan di provinsi Sohag, menewaskan sedikitnya 18 orang dan melukai 200 lainnya, termasuk anak-anak.

Jaksa penuntut mengatakan mereka menemukan bahwa kelalaian besar oleh karyawan kereta api berada di balik kecelakaan mematikan pada 25 Maret itu, yang menyebabkan kemarahan publik di seluruh negeri.

Bangkai kereta api dan kecelakaan sering terjadi di Mesir, di mana sistem kereta memiliki sejarah peralatan yang tidak terawat dengan baik dan salah urus. Pemerintah mengatakan telah meluncurkan prakarsa renovasi dan modernisasi yang luas.

Presiden Abdel Fattah el-Sissi mengatakan pada Maret 2018 bahwa pemerintah membutuhkan sekitar 250 miliar pound Mesir, atau US $ 14,1 miliar, untuk merombak sistem rel yang rusak.

Ratusan kecelakaan kereta dilaporkan setiap tahun. Pada Februari 2019, lokomotif tak berawak menabrak penghalang di dalam stasiun kereta api utama Ramses di Kairo, menyebabkan ledakan besar dan kebakaran yang menewaskan sedikitnya 25 orang. Kecelakaan itu mendorong menteri transportasi saat itu mengundurkan diri.

Pada Agustus 2017, dua kereta penumpang bertabrakan di luar kota pelabuhan Mediterania di Alexandria, menewaskan 43 orang. Pada 2016, setidaknya 51 orang tewas ketika dua kereta komuter bertabrakan di dekat Kairo.

Kecelakaan kereta paling mematikan di Mesir terjadi pada tahun 2002, ketika lebih dari 300 orang tewas setelah kebakaran terjadi di kereta malam dalam perjalanan dari Kairo ke Mesir selatan.
Sumber : CNA/SL