11 Penghuni Asrama Westlite Woodlands Positif Covid-19

Asrama Westlite Woodlands
Asrama Westlite Woodlands

Singapura | EGINDO.co – Sebelas pekerja dinyatakan positif COVID-19 di asrama Westlite Woodlands pada Rabu (21 April) – jumlah infeksi terbesar di asrama pekerja migran dalam beberapa bulan.

Sebuah surat dari Westlite Woodlands kepada kliennya, dilihat oleh CNA, mengatakan bahwa 11 penghuni di asrama dipastikan telah dites positif COVID-19 pada Rabu pagi.

“Sebelas penghuni positif COVID-19 ini adalah Pekerja yang Sembuh, dan merupakan tambahan dari satu warga yang telah divaksinasi dan kemudian dilaporkan positif pada 19 April 2021 (Senin) dari Tes Rutin Tercatat,” bunyi surat yang ditandatangani pengelola asrama.

Hasil dari 568 tes yang dilakukan pada hari Selasa untuk penghuni dari tingkat dua hingga tujuh Blok A asrama, yang terletak di 2 Woodlands Sektor 2.

Pekerja yang terinfeksi sedang dikirim ke rumah sakit atau ke fasilitas perawatan komunitas, kata surat itu.

Surat tersebut menambahkan bahwa sebagai “tindakan pencegahan”, semua warga dari blok yang jumlahnya lebih dari 1.100 itu akan dikirim ke fasilitas karantina pemerintah (GQF) selama 14 hari.

“Penghuni ini akan ditarik dari pekerjaan hari ini dan diminta untuk tinggal di unit mereka setiap saat sampai mereka dipindahkan dari asrama ke GQF,” kata surat tertanggal 21 April itu.

“Majikan perlu mengatur makanan untuk dikirim ke karyawan mereka selama periode waktu ini sampai mereka dikirim ke GQF.”

Tes usap juga akan dilakukan pada semua penghuni yang tersisa di Blok B asrama.

PEKERJA DIPERIKSA UNTUK KEMUNGKINAN INFEKSI ULANG

Sebelas kasus asrama tidak muncul dalam hitungan kasus Kementerian Kesehatan pada Rabu, yang menyebutkan ada satu komunitas baru terinfeksi COVID-19 dan 14 kasus impor.

Salah satu pekerja yang terinfeksi adalah teman sekamar dari pekerja yang dinyatakan positif pada 19 April, kata Kementerian Tenaga Kerja dalam siaran persnya pada Rabu malam.

Sebagai kontak dekat dari pekerja yang terinfeksi, dia telah dikarantina.

Para pekerja segera diisolasi dan dibawa ke Pusat Penyakit Menular Nasional untuk menyelidiki kemungkinan infeksi ulang, tambah MOM.

Kasus pertama dari asrama Westlite Woodlands dilaporkan dan diidentifikasi sebagai Kasus 62181 pada 19 April.

Pria Bangladesh berusia 35 tahun ini adalah supervisor konstruksi yang bekerja di Sembcorp Marine Admiralty Yard dan dipekerjakan oleh Prosper Environmental & Engineering.

Dia telah menerima dosis kedua dari vaksin COVID-19 seminggu sebelumnya tetapi kemungkinan telah terinfeksi sebelum dia dapat membangun kekebalan, kata Kementerian Kesehatan sebelumnya.

CLUSTER AWAL DI WESTLITE WOODLANDS

Asrama Westlite Woodlands pertama kali melaporkan sekelompok kasus COVID-19 pada April tahun lalu.

Saat itulah kasus virus corona di asrama mulai meningkat tajam, yang menyebabkan banyak asrama dikunci.

Depkes mengatakan pada 11 Oktober tahun lalu bahwa cluster Westlite Woodlands ditutup setelah tidak ada kasus baru yang ditemukan di sana selama 28 hari.

Lebih dari 54.000 kasus COVID-19 terdeteksi di asrama pekerja migran sejak dimulainya pandemi.

Meski jumlahnya mencapai puncaknya pada pertengahan tahun lalu, kasus di asrama telah turun drastis dan sebelum Rabu, hanya ada tujuh kasus yang dilaporkan sejak 1 Januari tahun ini.

Hingga Rabu, Singapura telah melaporkan total 60.880 kasus COVID-19 dan 30 kematian akibat penyakit tersebut.
Sumber : CNA/SL