10 Tahun Vaksinasi Venezuela Dengan Nilai Tukar Saat Ini

Butuh 10 tahun Untuk Vaksinasi Venezuela
Butuh 10 tahun Untuk Vaksinasi Venezuela

Caracas | EGINDO.co – Lambatnya tingkat vaksinasi Venezuela untuk COVID-19 berarti perlu waktu hingga 10 tahun bagi negara untuk divaksinasi penuh, kata presiden Akademi Kedokteran negara itu, Senin (17 Mei).

Venezuela, dengan sekitar 30 juta penduduk, telah menerima 1,4 juta vaksin dari China dan Rusia, menurut kementerian kesehatannya. Pihak berwenang berharap mendapatkan dosis yang cukup untuk sekitar 5 juta orang dari sistem COVAX Organisasi Kesehatan Dunia.

Pemerintah belum mengumumkan berapa orang yang telah menerima vaksin tersebut.

Venezuela telah memberikan setidaknya 250.000 dosis vaksin COVID-19, dengan kurang dari 1 persen populasi telah menerima dosis pertama, menurut pelacak vaksin Reuters.

Sejak infeksi COVID-19 pertama diumumkan pada Maret tahun lalu, pihak berwenang telah mengumumkan 215.301 kasus dan 2.396 kematian akibat COVID-19, meningkat gelombang kedua Maret lalu.

Tetapi Dr Enrique Lopez-Loyo, presiden Akademi Kedokteran Nasional Venezuela, mengatakan para spesialis dari lembaga independen dan studi Internasional menghitung angka resmi harus dikalikan dengan delapan atau 10 karena tingkat tes yang rendah di negara itu.

Pada akhir 2020, sekitar 2.500 hingga 3.000 tes dilakukan setiap hari di Venezuela, katanya, membandingkannya dengan negara-negara Amerika Selatan lainnya seperti Chili atau Kolombia, di mana sekitar 30.000 hingga 50.000 tes harian dilaporkan.

“Tidak ada sistem relaksasi atau pembatasan (karantina) yang sempurna,” kata Lopez-Loyo, mengacu pada rencana karantina Presiden Nicolas Maduro yang bergantian antara minggu “fleksibel”, di mana lebih mudah untuk memasuki toko dan bergerak, dan “radikal” minggu, ditandai dengan bisnis yang lebih tertutup dan pos pemeriksaan yang lebih ketat.

Lopez-Loyo menegaskan, vaksinasi merupakan cara terbaik untuk mengendalikan pandemi.

“Dengan kecepatan (vaksinasi) yang kita miliki … bisa memakan waktu hingga 10 tahun untuk mendapatkan vaksinasi jika tidak ada vaksinasi (distribusi) yang efektif,” kata Lopez-Loyo.

Dia mengatakan bahwa meskipun Akademi telah mengumumkan rekomendasinya kepada publik dan merupakan anggota meja bundar pemerintah Venezuela yang mengembangkan tanggapan terhadap krisis virus corona, sarannya tidak diindahkan oleh para pejabat.

“Kami tidak didengarkan karena kami dipandang sebagai musuh,” katanya, mencatat penolakan pemerintah atas kritik Akademi atas pelatihan medisnya.

Kementerian Informasi tidak segera menanggapi permintaan komentar.
Sumber : CNA/SL