10.000 Sukarelawan Olimpiade Mundur Sebelum Pertandingan

10.000 Sukarelawan Olimpiade Mundur
10.000 Sukarelawan Olimpiade Mundur

Tokyo | EGINDO.co – Sekitar 10.000 dari 80.000 sukarelawan Olimpiade Tokyo 2020 yang direncanakan telah mengundurkan diri, penyelenggara mengungkapkan saat mereka melawan keraguan terus-menerus atas Olimpiade dengan hanya 50 hari hingga upacara pembukaan.

Ketua Tokyo 2020 Seiko Hashimoto mengesampingkan penundaan Olimpiade lebih lanjut, berbicara kepada surat kabar olahraga Jepang, dan mengatakan pembatalan hanya akan terjadi dalam keadaan bencana seperti sebagian besar delegasi tidak dapat datang ke Jepang.

Penyelenggara pada Kamis (3 Juni) akan menandai 50 hari lagi ketika mereka mengungkap rincian tentang upacara medali, dalam upaya terbaru untuk membangun antusiasme publik meskipun jajak pendapat menunjukkan sebagian besar orang di Jepang ingin Olimpiade ditunda atau dibatalkan.

Jepang sedang berjuang melawan gelombang keempat infeksi COVID-19, dengan Tokyo dan beberapa bagian lain negara itu dalam keadaan darurat yang akan berlangsung hingga sebulan sebelum Olimpiade.

Pada Rabu malam, CEO Tokyo 2020 Toshiro Muto mengatakan kepada media lokal bahwa sekitar 10.000 sukarelawan – yang sangat penting untuk kelancaran acara besar-besaran – telah berhenti, sebagian besar karena masalah virus corona.

Yang lain keluar setelah Olimpiade ditunda satu tahun, atau sebagai protes atas pernyataan seksis yang dibuat oleh pendahulu Hashimoto yang terpaksa mengundurkan diri.

Beberapa sukarelawan kemungkinan juga termasuk di antara sekitar 80 persen orang di Jepang yang menentang menjadi tuan rumah Olimpiade tahun ini, menurut jajak pendapat.

Tetapi survei di antara penduduk Tokyo telah menemukan perpecahan yang lebih merata antara mereka yang mendukung dan menentang penyelenggaraan Olimpiade.

Muto mengatakan pengurangan relawan tidak akan mempengaruhi jalannya Olimpiade karena acara telah diperkecil, sehingga lebih sedikit orang yang dibutuhkan.

POTONGAN PESERTA

Penggemar luar negeri telah dilarang hadir, dan keputusan apakah akan mengizinkan penonton domestik diharapkan akhir bulan ini setelah keadaan darurat di Tokyo berakhir pada 20 Juni.

Jumlah pejabat dan peserta luar negeri yang datang untuk Olimpiade telah dikurangi sekitar setengahnya, menjadi sekitar 78.000, dengan seruan untuk pengurangan lebih lanjut.

Hashimoto menegaskan kembali bahwa Olimpiade sedang berlangsung dan akan aman bagi para peserta dan publik Jepang dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Kamis, mengatakan pembatalan hampir tidak dapat dibayangkan.

“Jika berbagai negara di seluruh dunia mengalami situasi yang sangat serius, dan delegasi dari sebagian besar negara tidak dapat datang, maka kami tidak akan dapat menahannya,” katanya kepada harian Nikkan Sports.

“Tetapi sebaliknya, kecuali situasi seperti itu muncul, Olimpiade tidak akan dibatalkan.”

Tim softball Australia awal pekan ini menjadi atlet Olimpiade pertama yang tiba di Jepang untuk Olimpiade, sebuah langkah maju yang besar.

Hashimoto mengatakan dia yakin gelombang opini publik dapat berubah ketika kampanye vaksin Jepang yang awalnya lambat mulai meningkat.

“Kami mendengar semakin banyak suara dari orang-orang yang mengatakan ‘jika ini masalahnya, Olimpiade mungkin bisa diadakan’,” katanya.

Jepang telah melihat wabah COVID-19 yang lebih kecil daripada banyak negara, dengan lebih dari 13.000 kematian. Sekitar 2,9 persen populasi telah divaksinasi lengkap.

Sumber : CNA/SL