10.000 Penggemar Diizinkan Di Acara Olimpiade Tokyo

Olimpiade Tokyo 2020 Venue
Olimpiade Tokyo 2020 Venue

Tokyo | EGINDO.co – Hingga 10.000 penggemar akan diizinkan di acara Olimpiade Tokyo, penyelenggara mengatakan pada Senin (21 Juni), memperingatkan bahwa kompetisi dapat berlangsung secara tertutup jika infeksi COVID-19 melonjak.

Keputusan itu, yang datang hanya beberapa minggu sebelum upacara pembukaan, mengakhiri spekulasi berbulan-bulan tentang apakah penonton akan diizinkan di Olimpiade yang ditunda karena pandemi. Penggemar luar negeri dilarang pada bulan Maret.

“Mengingat pembatasan pemerintah pada acara publik, batas penonton untuk Olimpiade akan ditetapkan pada 50 persen dari kapasitas venue, hingga maksimum 10.000 orang di semua venue,” kata penyelenggara dalam sebuah pernyataan.

Keputusan tentang penonton di Paralimpiade akan ditunda hingga 16 Juli, seminggu sebelum Olimpiade dibuka.

Dan para pejabat membuka kemungkinan pembalikan jika virus pulih kembali.

“Jika harus ada perubahan dramatis besar dalam situasi infeksi, kami mungkin perlu meninjau kembali masalah ini di antara kami sendiri dan kami mungkin perlu mempertimbangkan opsi untuk tidak memiliki penonton di venue,” kata Gubernur Tokyo Yuriko Koike.

Pakar medis senior, termasuk penasihat utama pemerintah, mengatakan bahwa mengadakan Olimpiade secara tertutup akan “ideal” dari perspektif kesehatan.

Mereka khawatir bahwa kerumunan penggemar dapat memicu gelombang baru infeksi di negara yang masih berlomba untuk memvaksinasi penduduknya.

Keputusan itu diumumkan setelah pembicaraan lima arah antara penyelenggara Tokyo 2020 dan pejabat dari pemerintah Jepang, pemerintah Tokyo, Komite Olimpiade Internasional (IOC) dan Komite Paralimpiade Internasional.

Berbicara sebelum pertemuan, ketua IOC Thomas Bach mengatakan dia “sangat yakin bahwa itu akan menjadi keputusan untuk melindungi rakyat Jepang dan semua peserta dengan sebaik-baiknya”.

Pelunakan Oposisi?

Tokyo 2020 dilaporkan telah membatalkan rencana untuk menjual lebih banyak tiket, dan sekarang mungkin menghadapi prospek mengorganisir lotere di antara pemegang yang ada untuk hak menghadiri acara.

Sebelum acara itu ditunda tahun lalu, penyelenggara telah menjual sekitar 4,45 juta tiket Olimpiade dan hampir satu juta tiket Paralimpiade di Jepang.

Pada bulan Desember, penyelenggara mengatakan mereka akan mengembalikan 18 persen tiket Olimpiade yang dibeli di dalam negeri dan 21 persen untuk Paralimpiade.

Itu masih cenderung meninggalkan banyak acara dengan lebih banyak tiket terjual daripada kursi yang tersedia.

Jepang telah melihat wabah COVID-19 yang relatif kecil, dengan hampir 14.500 kematian, meskipun menghindari penguncian keras yang terlihat di tempat lain.

Tetapi peluncuran vaksinnya lebih lambat daripada di banyak negara maju, hanya bertambah cepat dalam beberapa hari terakhir. Sekitar 6,5 persen dari populasi sekarang telah divaksinasi lengkap.

Penyelenggara juga menghadapi publik yang skeptis. Jajak pendapat secara teratur menunjukkan bahwa kebanyakan orang Jepang lebih suka melihat Olimpiade ditunda lebih lanjut atau dibatalkan sama sekali.
Survei terbaru menunjukkan pelunakan oposisi, dengan lebih mendukung penyelenggaraan Olimpiade daripada membatalkannya – jika penundaan tidak ditawarkan sebagai pilihan.

Sebuah survei yang diterbitkan pada hari Senin menemukan bahwa sekitar sepertiga responden menginginkan Olimpiade diadakan, naik dari 14 persen bulan lalu, meskipun mayoritas masih lebih suka penundaan atau pembatalan lebih lanjut.

Penyelenggara mengatakan bahwa aturan ketat akan menjaga keselamatan atlet dan publik, dan Bach mengatakan pada hari Senin bahwa “lebih dari” 80 persen orang yang tinggal di Desa Olimpiade akan divaksinasi.

Atlet akan dilarang melakukan kontak dengan publik dan berisiko dikeluarkan dari Pertandingan jika mereka melanggar aturan termasuk penggunaan masker dan tes virus harian.

Dalam merasakan kompleksitas di depan, seorang anggota tim Olimpiade Uganda dinyatakan positif COVID-19 pada saat tiba di Jepang pada hari Sabtu.

Tim dilaporkan semua divaksinasi dan harus dites negatif sebelum melakukan perjalanan ke Jepang.
Sumber : CNA/SL