1.931 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 13 Orang

Keramaian di Orchard Road - Singapura
Keramaian di Orchard Road - Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 1.931 kasus baru COVID-19 dan 13 kematian lainnya terkait virus corona hingga Sabtu (20/11) siang.

Para korban meninggal berusia antara 62 dan 98 tahun. Semuanya, kecuali kasus yang tidak divaksinasi, memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi medis ini.

Jumlah kematian Singapura akibat virus corona sekarang mencapai 654.

Tingkat pemanfaatan unit perawatan intensif (ICU) keseluruhan berada di 56,8 persen – terendah sejak catatan dirilis sekitar sebulan lalu.

TINGKAT PERTUMBUHAN INFEKSI MINGGUAN

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan meningkat sedikit menjadi 0,78 dari 0,77 hari Jumat.

Angka tersebut mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya. Itu tetap di bawah 1 selama delapan hari berturut-turut.

Jumlah kasus harian pada hari Sabtu naik dari 1.734 infeksi yang dilaporkan pada hari Jumat.

Di antara kasus baru, 1.925 merupakan penularan lokal, terdiri dari 1.867 infeksi di masyarakat dan 58 kasus di asrama pekerja migran.

Enam sisanya adalah kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.30 malam.

Hingga Sabtu, Singapura telah melaporkan 250.518 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT

Sebanyak 1.367 kasus dirawat di rumah sakit, kata Depkes.

Di antara mereka, 199 membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 40 pasien tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di ICU, dan 60 sakit kritis dan diintubasi.

Sebanyak 2.533 kasus dipulangkan selama sehari terakhir, 349 di antaranya adalah manula berusia 60 tahun ke atas.

Pada hari Jumat, 94 persen dari populasi yang memenuhi syarat – mereka yang berusia 12 tahun ke atas – telah menyelesaikan rejimen lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19.

Baca Juga :  Akun Rusia Masih Aktif Di Situs pro-Trump

Dua puluh tiga persen telah menerima suntikan booster mereka.

Dari 81.083 kasus COVID-19 selama 28 hari terakhir, 98,8 persen memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, sementara 0,7 persen membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,2 persen di ICU, dan 0,2 persen meninggal.

CLUSTER

Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” enam kelompok besar, termasuk satu pra-sekolah dan empat panti jompo.

Cluster Institute of Mental Health mencatat satu kasus baru, sehingga jumlah total infeksi COVID-19 menjadi 430. Dua puluh delapan di antaranya adalah karyawan dan 402 adalah penduduk, kata Depkes.

MAKAN DITEMPAT, PERTUMBUHAN SOSIAL UNTUK DILANJUTKAN DALAM KELOMPOK 5

Karena situasi COVID-19 dan proporsi kasus parah tetap stabil, Singapura mengumumkan bahwa pembatasan akan dilonggarkan mulai Senin.

Orang yang divaksinasi lengkap, termasuk mereka yang berasal dari rumah tangga yang berbeda, dapat makan bersama dalam kelompok beranggotakan lima orang. Batasan pertemuan sosial dan pengunjung rumah tangga juga akan dinaikkan dari dua menjadi lima orang.

Suntikan booster COVID-19 akan ditawarkan kepada individu yang memenuhi syarat lima bulan setelah menyelesaikan dosis kedua mereka, bukan enam bulan saat ini.

Pihak berwenang berharap bahwa ini akan meningkatkan cakupan vaksinasi booster Singapura menjadi 50 persen pada akhir Desember.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :