1.647 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura

Kasus Baru Covid-19 Di Singapura sedikit menurun
Kasus Baru Covid-19 Di Singapura sedikit menurun

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 1.647 kasus baru COVID-19 pada Senin (27 September) siang, menandai hari ketujuh berturut-turut infeksi baru telah melampaui angka 1.000.

Dari kasus baru tersebut, 1.642 merupakan infeksi lokal yang terdiri dari 1.280 kasus komunitas dan 362 warga asrama. Sebanyak 335 kasus lokal ini berusia di atas 60 tahun.

Ada juga lima kasus impor, kata Kementerian Kesehatan (Depkes) dalam pembaruan yang dirilis ke media sekitar pukul 10.50 malam.

Dua kematian lagi juga dilaporkan, menjadikan jumlah kematian nasional menjadi 80. Ada 25 kematian pada bulan September sejauh ini, rekor bulanan baru.

Kedua kasus, seorang wanita berusia 80 tahun dan seorang pria berusia 74 tahun, adalah warga negara Singapura. Mereka diidentifikasi sebagai Kasus 74761 dan Kasus 88258 masing-masing.

“Keduanya pernah divaksinasi COVID-19, tetapi memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya,” kata Depkes.

Hingga Senin, Singapura telah melaporkan total 89.539 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

KASUS PENYAKIT SERIUS
Hingga Senin siang, 1.288 pasien dirawat di rumah sakit. Sebagian besar dalam kondisi baik dan dalam pengawasan, kata Depkes.

Ada 194 kasus penyakit berat yang membutuhkan suplementasi oksigen, dan 27 kasus dalam kondisi kritis di unit perawatan intensif (ICU). Di antara mereka yang jatuh sakit parah ada 185 pasien di atas usia 60 tahun.

Selama 28 hari terakhir, 98 persen kasus lokal tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala ringan, kata Depkes. Pada periode itu, 382 kasus membutuhkan suplementasi oksigen dan 41 telah berada di ICU.

Dari jumlah tersebut, 51,3 persen divaksinasi penuh dan 48,7 persen divaksinasi sebagian atau tidak.

CLUSTER ASAS BINTANG BIRU TUMBUH MENJADI 381
Tidak ada cluster besar baru yang dilaporkan pada hari Senin.

Baca Juga :  Pemerintah: 80 Persen Masyarakat Sudah Tervaksin Akhir 2021

Cluster yang ada di Blue Stars Dormitory telah berkembang menjadi 381 setelah 18 kasus baru ditambahkan.

Cluster melibatkan transmisi intra-asrama di antara penduduk tanpa bukti penyebaran di luar asrama. Kasus baru juga sudah dikarantina, kata Depkes.

Dua belas kasus lagi juga terkait dengan cluster Asrama Woodlands, yang kini memiliki 176 kasus.

Cluster di Pusat Grosir Pasir Panjang sekarang mencapai 82, naik dari 64 kasus yang dilaporkan pada hari Minggu.

Penularan terjadi di antara pekerja dan pengunjung perdagangan, kata Depkes.

Dari 82 kasus, 76 adalah pekerja di pasar, tiga pengunjung perdagangan dan tiga lainnya adalah anggota rumah tangga kasus.

Kasus terbaru yang terkait dengan kluster telah dikarantina, tambah kementerian.

VAKSINASI
Pada hari Minggu, 82 persen populasi Singapura telah menyelesaikan rejimen vaksinasi lengkap mereka atau menerima dua dosis vaksin COVID-19, sementara 85 persen telah menerima setidaknya satu dosis.

Lebih dari 9,1 juta dosis telah diberikan di bawah program vaksinasi nasional, dengan lebih dari 4,47 juta orang telah menyelesaikan rejimen vaksinasi lengkap.

192.119 dosis vaksin lain yang diakui dalam daftar penggunaan darurat Organisasi Kesehatan Dunia telah diberikan, mencakup 88.524 orang.

PEMBATASAN BARU KICK IN
Serangkaian pembatasan COVID-19 yang lebih ketat dimulai pada hari Senin di Singapura di tengah lonjakan infeksi dalam beberapa pekan terakhir.

Batas ukuran grup untuk makan di tempat di gerai makanan dan minuman (F&B) reguler telah dikurangi menjadi dua orang yang divaksinasi, sementara batas pertemuan sosial juga telah dikurangi menjadi dua orang dari lima orang.

Pembatasan baru akan berlangsung hingga 24 Oktober, dan Depkes akan meninjau langkah-langkah tersebut dua minggu setelah penerapan dan menyesuaikan langkah-langkah ini berdasarkan situasi masyarakat saat itu.

Baca Juga :  Dolar Naik , Yellen Dan Powell Indikasikan Ekonomi AS Kuat

Bekerja dari rumah juga akan menjadi default bagi karyawan yang dapat melakukannya mulai Senin.

Sebelumnya, maksimal 50 persen karyawan yang dapat bekerja dari rumah diizinkan berada di tempat kerja kapan saja.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :