1.500 Ikan Mati Saat Akuarium Besar Berlin Meledak

Akuarium Besar Berlin Meledak
Akuarium Besar Berlin Meledak

Berlin | EGINDO.co – akuarium raksasa meledak di berlin pada jumat (16 desember), mengirimkan “tsunami” air dan 1.500 ikan tropis mengalir ke lobi hotel dan memuntahkan puing-puing ke jalan terdekat.

Masih belum jelas apa yang menyebabkan akuarium AquaDom silinder setinggi 14m meledak sekitar pukul 5.50 pagi (4.50 GMT), kata polisi.

“Satu juta liter air dan semua ikan di dalamnya tumpah ke lantai dasar” kompleks hotel yang menampung akuarium, kata juru bicara departemen pemadam kebakaran Berlin kepada AFP.

Para tamu di hotel Radisson Blu melaporkan terbangun oleh ledakan keras dan terasa seperti gempa kecil, sebelum melihat akuarium yang hancur dan lobi hotel yang hancur.

Dua orang menderita luka ringan akibat pecahan kaca dan dibawa ke rumah sakit, dan semua ikan mati.

“Itu benar-benar tsunami,” kata Wali Kota Berlin Franziska Giffey, seraya menambahkan bahwa insiden itu terjadi pada dini hari ketika sangat sedikit orang yang berada di sekitarnya.

Baca Juga :  APPBI: Tarif PPN Naik Memperburuk Daya Beli Masyarakat

“Meskipun kehancuran mengerikan yang kami lihat, kami beruntung orang-orang tidak terluka parah,” katanya kepada wartawan.

Namun 1.500 ikan di dalam tangki “tidak dapat diselamatkan”, tambah Giffey.

Lebih dari 100 pekerja darurat berada di tempat kejadian, yang berserakan dengan kaca dan puing-puing lainnya.

AquaDom berbentuk silinder yang dibuka pada tahun 2004 telah lama menjadi objek wisata populer di ibu kota Jerman.

Itu terletak di serambi hotel Radisson Blu dan memiliki lift berdinding bening yang dibangun di dalamnya untuk digunakan oleh pengunjung kompleks rekreasi Sea Life.

Menurut situs web Sea Life, AquaDom adalah akuarium silinder berdiri bebas terbesar di dunia.

Tamu hotel Claudia Gonzales mengatakan dia “tersentak dari tempat tidur” ketika akuarium meledak.

“Kedengarannya hampir seperti kembang api, tapi di dalam hotel benar-benar berguncang,” katanya kepada AFP.

“Ikan Burung Beku”

Polisi Berlin mengatakan air “secara besar-besaran” bocor ke Jalan Karl Liebknecht yang bersebelahan, memaksa penutupan sebagian arteri lalu lintas utama. Layanan trem juga ditangguhkan.

Baca Juga :  Utusan Berlin Dan Kremlin Akan Bertemu Di Ukraina

Area di sekitar hotel tetap ditutup pada sore hari.

Banjir air meninggalkan jalan kehancuran di belakangnya, menghancurkan jendela dan pintu serta menyapu kursi, meja, dan pot tanaman ke jalan di luar hotel.

Gambar dan video yang beredar online, tampaknya dari tamu yang menginap di hotel, menunjukkan kerusakan parah pada akuarium transparan, dengan hanya bingkainya yang masih berdiri.

Anggota parlemen Jerman Sandra Weeser, yang menginap di hotel ketika akuarium meledak, mengatakan dia terbangun oleh “semacam gelombang kejut”.

“Ada sedikit getaran di bangunan itu dan tebakan pertama saya adalah gempa bumi,” katanya kepada surat kabar Berliner Morgenpost.

Daerah di mana akuarium dulu berdiri sekarang hanya “gelap dan basah”, katanya, mengenang bagaimana dia melihat “salah satu ikan kakatua besar tergeletak di tanah, membeku”.

Baru Direnovasi

Sekitar 300 tamu menginap di hotel tersebut. Mereka telah dievakuasi.

Baca Juga :  iPhone X Meledak, Apple Dituntut

Kompleks yang menampung akuarium ini juga merupakan lokasi museum GDR, yang didedikasikan untuk kehidupan sehari-hari di bekas negara komunis Jerman Timur.

Museum, yang terletak di ruang bawah tanah kompleks, mengalami kerusakan parah akibat air dan kemungkinan akan ditutup hingga akhir Februari, kata direkturnya Gordon von Godin kepada media lokal.

Pusat Sea Life Berlin, yang menjual tiket untuk naik lift AquaDom dan juga memiliki koleksi akuariumnya sendiri di dekatnya, mengatakan bahwa itu juga akan ditutup “sampai pemberitahuan lebih lanjut”.

Seorang juru bicara menekankan bahwa Sea Life Berlin tidak memiliki akuarium tersebut dan juga tidak bertanggung jawab atas pemeliharaannya.

“Kami berusaha mendapatkan informasi dari pemilik AquaDom,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Surat kabar Bild mengatakan bahwa akuarium baru dibuka kembali musim panas ini setelah renovasi selama dua tahun dengan biaya sekitar €2,6 juta (US$2,7 juta).

Sumber : CNA/SL

Bagikan :